Senin, 29 Maret 2010

Drie gnome Datuk

Drie gnome Datuk
Typische kort verhaal Ranesi

M. Raudah Jambak

20-11-2006

"eigenlijk de Nederlanders die ons geleerd wat het was nationalisme. Nederlanders die leerde de betekenis van ware heldendom en verraad. We waren onderontwikkelde naties die altijd moeilijk om commentaar te geven," de toespraak van de heer Soetan vurig. Dan kukaitkan met de strijd die plaatsvond tijdens de Nederlandse bezetting en de huidige situatie, met inbegrip van Atjeh, Yogyakarta, Poso, Ambon, Papua, en zo verder. En meneer Sutan is trots om uitleg te geven op de vragen die ik gesteld. Dus dat als we kijken naar de hoek koffieshop Cultural Park, Noord-Sumatra, de staat kwesties, politieke, sociale, enz., we altijd kauw-kauwen. Als dat niet gebeurt, dan praat de volgende dag zal worden voortgezet. Altijd zo.

***

Ik was verbijsterd te horen het oude verhaal van de heer Soetan. Onze ontmoeting was niet een bewuste ontmoeting. Op een koffieshop. Op dat moment was ik verdiept in het lezen van het nieuws over de onrust die zich in Atjeh. Over GAM nieuws. Het verhaal was zeer hoog. Nieuws zoals dat is altijd gelezen. Het is veel meer verwoestende nieuws over dit land. Over Gus Dur en zijn politieke tegenstanders. Maar, het is gewoon regelmatig nieuws. Oud nieuws. Over schurk elementen die het spelen waren de president-voorzitterschap. Leren zodat minister het ministerie, of deed alsof zijn ambtenaar - pejabatan.

"Ach, oudbakken ..." Siste ik.
"Wat zijn oudbakken?" Pak zei Sutan aangekomen - zijn aangekomen. Blijkbaar Mr Sutan al had gezeten recht voor me, zonder mijn weten.
"Oh, meneer Sutan." Been een lange, meneer? "
"Van dit. U hoeft alleen niet controleren," Mr Soetan glimlachte. "Wat is er zo muf?"
Opnieuw was ik stil. Ik keek naar de krant die net gelezen. Kijkend naar de kop op pagina een is geschreven een grote vet - schaal.
"Waarom, vroeg wat de muffe zelfs rustig ..."

Ik durfde niet te beantwoorden. Ik weet dat met de heer Soetan. Karakter nogal hard. Hij is erg dapper. Te durf zelfs, als ik het mag zeggen. Mr Sutan erg opgewonden toen uitgenodigd om te praten over alles, vooral politieke kwesties. En bijna alle problemen onder de knie. Misschien in overeenstemming met de leeftijd van rond de vijftig.
En angst als het over politieke kwesties met de heer Sutan, de moed om het onderwerp uit te spreken over de lengte en detail.

Maakt niet uit hoe mensen zullen doen 'iets' aan hem. Hoewel we weten nu het tijdperk van het voorzitterschap als nooit tevoren, maar zorg blijft dat het nog steeds bestaat. Tijdperk, een tijdperk nu durven te breed stemming open, eindelijk te ver. Overwegende dat het vorige tijdperk, het tijdperk van de strakke lock-up bijeenkomst. Alias berbisikpun verboden. Era al te veel.

Voor mij persoonlijk meneer Sutan is een heel teken ik bewonder. Ik heb veel geleerd van de manier waarop hij spreekt opvattingen over alles. Gemakkelijk te verhogen het onderwerp, en ook geconcludeerd gemakkelijke manier uit. Een van de vele geweldige mensen in mijn ogen.
Voor ons, die oud genoeg zijn om hem te kennen, de heer Sutan dit is een bekende figuur en vaderlijk. Maar voor degenen die alleen hem kennen, meneer Sutan mysterieus en spookachtig. Impressed wreed.

'He, wat is er zo muf! "
Mr Sutan luide stem te horen. Ik twijfel, heeft dit feit niet te vertellen aan de heer Soetan. Sutan bang Mr melebarkannya.
"Hier, hier meneer. Nieuws muf ..." kusodorkan krant met een kop die lezen groot en dik. Vol twijfel.

Mr Sutan halen het papier Ik gaf. Hij keek voor een tijdje. Gewoon een moment dat hij zag. De rest van het papier bladert door de krant.
"Ja. ...!" Stale nieuws
Ik was verbaasd. Meestal Mr Sutan altijd reageren op elk probleem. Bovendien is de politieke kwestie. Nou, ik was verbaasd. Grote verandering voor de heer Soetan. Ik vraag me af. Ik wil om te provoceren, als meneer Sutan echt niet meer geïnteresseerd met politieke kwesties.

"Dit, dit is niet muf, meneer?!" Ik bestudeerd met het andere nieuws laat zien.
"Bijna hetzelfde."
"Wat is er bijna hetzelfde, meneer?"
Mr Sutan blijkbaar begonnen verslaafd. Conversation verbreed. Maar ik ben blij. Vanaf Ambon, Sampit, naar Atjeh. Voor mij is Mr Sutan beschrijving is erg handig en vol inzicht. Voor de heer Sutan, werd Indonesië ziek. Intensieve behandeling moet worden gedaan. Niet buitensporige uitbuiting. Indonesië volgens de heer Sutan werd ondermijnd om virussen en bacteriën die proberen aan te vallen of hart impuls macht.

"We houden niet van de strijd van de helden eerste." Pak Sutan begon.
"Onze held is nooit zelfzuchtig en vragen om een beloning. We moeten echt horizon te verbreden en de horizon van ons denken. Bij wijze van opvoeding van generaties - de volgende generatie. Dit betekent niet, vechten we elkaar, berbenuhan opnieuw."
"Volgens u, de onrust in Atjeh hoe?"
"Dit is een probleem, ook. Maar we moeten niet de naam van het volk te ver. Maar de mensen in het veld maakte het tumbal. Dus, ik persoonlijk niet zo sympathiek tegenover de acties gepleegd door de revolutionaire nu." Mr Sutan trekken adem. "Eenmaal in Sumatra. Op de begane deze Deli. Datuj Er zijn drie mensen die gevochten onbaatzuchtig. Sunggak Datuk, Datuk kecik en Datuk oudste."

Ik was verbaasd. Tot een leraar als dit, ik weet het gewoon niet de drie genoemde voorlopercellen Mr Soetan. Volgens de heer Sutan, in de verdediging van dit land van de Nederlandse Deli, deze voorlopercellen handhaven drie voor ongeveer vijfentwintig jaar. Atjeh is niet vergelijkbaar met de meer of minder slechts vijf jaar.
Deze voorlopercellen strijd gestart door Datuk Sunggal. Dan opgevolgd door Datuk Datuk kecik en Eldest. Struggling van generatie op generatie. En alle drie bereikte het afval naar Cilacap.

'Nou, zijn alle drie worstelen voorlopercellen onvoorwaardelijk. " Mr Sutan voortgezet. "Zij vochten op waardigheid onvoorwaardelijk behouden."
"Maar meneer, waarom niet ingaan op de geschiedenis van ...?
'Dat is een ding dat maakt me trots meer. En ze zijn altijd herinnerd door de mensen - mensen die echt weten van de geschiedenis. De laatste strijd van hun nakomelingen die zich had aangesloten de kaart met de rang van majoor. "
"Als het Sultanaat van Deli is nu wat, meneer?"
"Mijn advies, leren! Laat je weet dat gesch ..."

Discussion. Mr Sutan tenslotte liet me in een dromerige toestand. Overleg met de heer Sutan deed me denken. Zodra het conflict ervaren problemen van dit land. Zoals genoemd Soetan Mr. Dit land is ziek.
Ik heb gelezen over Hang Toeah en Hang Djebat. Ander probleem. We zijn afgeleid door zaken die held en die een verrader.
Dergelijke problemen om me de kriebels. Ik ben gewoon een leraar die nog nooit gehoord, het verhaal en de geschiedenis van dit soort leraar - leraar voor. Of van lezing - lezing die ik ooit heb gelezen.

Mijn hoofd was plotseling duizelig. Denken over Malin Kundang of Sampuraga. Denken over Siti Nurbaya of Sabai Nan Aluih. Denken over Tan Malaka of Soekarno. Ahmad Yani Or Soeharto. Amien Rais, of Gus Dur. De kwestie ligt altijd gevoed door de malafide elementen die niet verantwoordelijk zijn voor gewone mensen, zoals kinderen van de natie.

Ik ga overgeven. En ik voelde me alsof ik in bed lag. Vaag zag ik mensen waren druk om me heen. Vaag zag ik de mensen fluisteren om te zien. En plotseling was het donker.
"Wake up! Wil je sterven wat?" Ik voelde dat er iemand was die me wakker. Langzaam opende ik mijn ogen. Vaag zag ik de mensen staren me aan. Ik voelde mijn lichaam in natte omstandigheden.

'Je bent een spion, ja! "
Voordat ik antwoord, plotseling een aantal van hen tilde me en moedigde me te lopen. Ik liep onvast. Ik voelde mijn lichaam is heel zwak. Gewrichten als om te ontsnappen. Rifle geblinddoekt. Veel stemmen van mensen met een zachte plof van bommen. Geweervuur. Veel stemmen van mensen die schreeuwen. Ik dacht dat de oorlog zou hebben gebroken in het streven naar machtsstrijd. Tenslotte elke partij yangt geen krimp, dacht ik.

'Zit hem! " Ik hoorde een stem te geven orders, "Vergeet niet, open obligaties ogen!"
'Oke, Datuk ... "
Bond sloot mijn ogen langzaam open nadat ik zat op een stoel temtat vreemd genoeg voor mij. Ik keek om me heen. Voor mij zat een knappe blik van een man die oud genoeg was. Lijkt net als voorvader, stamvader. Links-rechts in de iets jonger dan mannen die zaten. Zijn verschijning ook graag voorvader, stamvader.

"Je wilt ons te bespioneren, jonge man?" Datuk eerste vraag.
"U lijkt te willen zijn een pluimstrijker, ja?" Tweede Datuk ook het woord.
'Vertel je meester zij kon onmogelijk winnen ... " Derde Datuk niet stil blijven.
Ik boog. Ik begrijp niet wat ze vragen. Ik voelde me vreemd. Ik weet niet de mensen om me heen op dit moment. Ik weet niet de drie oude mannen die mij vragen deze race.

"Antwoord ...!" riepen ze in koor.
"Ik ... Ik ... weet het niet!"
"Ik weet niet wat?"
"Niet wetende wat te antwoorden?"
"Laten we zeggen dat je een spion!"
"Eye eye? Een spion die? Ik nooit lid van een politieke partij. Ik ben gewoon een leraar. Ik wist het gewoon, ik werd onderwezen. Dus, ik ben geen spion.
Alles was stil. Er is weinig twijfel in hun gedachten. Vooral de oudste.

"Is het waar je bent een leraar, meneer Teacher?"
"Ja. Ik leerkrachten van Indonesisch. Het is niet een spion als je beschuldigen!"
'Eh, Indonesië? Manapula gebied gehucht? "
Something ... " Ik was in de war, leek misverstanden te hebben. Ik voelde dat ik was niet in de juiste omgeving. "Indonesië is ons land nu."
"Neem me niet kwalijk, meneer Leraar. Wij strikt gehouden aan alle heren docenten. Maar alstublieft, probeer dan niet om ons te gek. Nu zijn we bezig met het bestrijden van de Nederlandse kolonisten. Dus niet bedriegen ons."
"Tegen de Nederlanders?"
"Ja ..."
'Je bent serieus? "
Master Leraren Verwar ons niet! "
'Je bent serieus? "
"Meester Leraren die ernstige!"

Uiteindelijk heb ik besloten om te praten over Mr Soetan. Over de toestand van de monetaire crisis van Indonesië. Over Atjeh, Ambon Sampit, enzovoort. En misschien ook over de gebeurtenissen die er vandaag is gebeurd.
"Wij begrijpen niet dat de heer Guru verteld. Wij weten Oceaan Pasai, Pagarruyung, of ook Mataram."
"En jij? Ik weet niet wie je bent?"
"Nou, is het hele land zeer vertrouwd met ons. Vooral de Nederlandse natie. Wij zijn drie Datu. Sunggal Datuk, Datuk kecik en Datuk oudste."
'Je hoeft niet proberen om mij gek. Je bent serieus? "

Datuk Sunggal snel verteld. Ik hoorde de verwondering en ontzag. De twee Datuk ook deed hetzelfde als ik. Tijd drift. Praat over hen met het Nederlandse verzet.
'Maar waarom in onze generatie zijn niet bekend bij u? "
"Persoonlijk zijn we heel erg. Maar we zijn meer bezig met onze strijd. Laten we ons niet bekend uit de strijd we geslaagd."
Discussie uiteindelijk verbreed. Drie voorlopercellen was meer geïnteresseerd in het horen van de tijd daarna. Dat de Nederlandse eindelijk in geslaagd wegjagen van de aarde's Deli. Strijd die ze niet tevergeefs. En het was triggering ze meer vechtlust. In het kort werd ik hun adviseur in verscheidene veldslagen.

Victory ze voor de overwinning behaald. Gelukkig heb ik ook heb gelezen de Chinese oorlog strategie. Strijd helden die eerder versloegen hun tegenstanders. En het maakt nieuwsgierig Nederlandse generaals. Elke bonken, bonzen ze altijd doen mislukken.
"Allahu Akbar ... ... Allahu Akbar Allahu Akbar ... aanval ...!
"Eindelijk een overwinning voor de overwinning die wij krijgen. Maar we moeten niet in geslaagd om de Nederlandse vanaf hier te verdrijven."
"Volgens wat ik lees de geschiedenis. En meneer Sutan informatie, kunt u alleen verslaan de Nederlanders. En het was slechts tijdelijk. Omwille van je eigen is een verrader, en ik weet niet wie. Je zou worden geëvacueerd door de Nederlandse een tijdje om Cilacap."
"Dit is ons land. Het is niet een Nederlands bezit. Aub we verkocht de grond aan iemand, maar niet voor de Nederlanders."

Ik zweeg. Ik denk dat dit een kans om de geschiedenis te corrigeren. Mijn hart hoorde het verhaal van Sir warmte Soetan. Warmte te horen dat de strijd Sunggal Datuk, Datuk kecik en Datuk Eldest niet geregistreerd in de geschiedenis. Geschiedenis van de nationale strijd. Derde voorlopercellen en het programma is niet opgenomen als een nationale held, hoewel ze vochten langer in het land te verdedigen en het land van eigenwaarde.

Heer Sutan zei ook dat hun strijd, een strijd die moet worden als een voorbeeld van een model voor latere generaties. Pas er verwarring van historische informatie.
"De bom ...!"

Plotseling de Nederlandse aanval op de derde verdediging zwaar voorlopercellen. Niet lang na een gevecht. Ik probeerde te vinden toevluchtsoord. De Nederlandse aangevallen zwaar. Ik ben nog op zoek naar bescherming. Ik wil niet sterven in het verleden. Trouwens, ik nog wil richten op studenten dit te leiden dat zij zouden siswaku leren hun geschiedenis. Want om de positieve waarden van de geschiedenis van strijd helden.

Vanaf de voorlopercellen, het slachtoffer was veel te vallen. Ik heb nog bleef rennen. Plotseling mijn voeten struikelde iets. Ik viel. Mijn hoofd net geland op een boomstam. De derde flauw voorlopercellen riep mijn naam. "
"Master Teacher ..."
Ik kon niet bewegen.
"Master Teacher. Convey onze strijd ..."
Ik kon niet bewegen.
"Meneer ..." een hand raakte mijn schouder.
"Meneer ..." Ik hoorde het was niet zo vreemd. "Je slaperig, ja?"
'Dank u, Din. " De jongen werd onmiddellijk gehaast. Ik las ooit een bericht van de heer Soetan.

Eerst dacht ik misschien dat er iets ernstig genoeg om te worden afgeleverd. Hoewel mijn maag voelde raar. Waarom hij niet wake me up. In plaats dat hij net weg. Er zijn vier vouwen in de krant. Een voor een lees ik. Mijn hart was niet goed.
Misschien is dit bericht lang genoeg, dacht ik. Bericht over de strijd. Bericht over onderwijs. Boodschap over zelfbeheersing. En veel humanitaire berichten die u wilt afgeleverd. Bericht herhaling en zo verder. Maar, nadat ik lees, kan ik alleen maar lachen. Mr Sutan slechts een woord te schrijven, bekend door drie Datu. Er is geschreven het woord: "M E R D E K A!" Datuk nan van de drie.

Field, 09102006

Minggu, 28 Maret 2010

FENOMENA FORUM LINGKAR PENA*

FENOMENA FORUM LINGKAR PENA*

Oleh : Maman S. Mahayana*


BAGAIMANA ceritanya, Forum Ling-kar Pena (FLP) yang dibangun oleh segelintir orang[1] –dengan fokus kegiatannya menum-pukan pada bidang (penulisan) karya sastra tiba-tiba menjelma jadi komunitas yang jumlah anggotanya ribuan, tersebar di pelosok Tanah Air,[2] bahkan menerabas sampai ke Mesir, Singapura, Jepang, Sudan, Hongkong, dan terus merambah hingga ke Eropa dan Amerika?

Secara hiperbolis Koran Tempo menjuluki FLP sebagai “Pabrik Penulis Cerita” dan Taufiq Ismail menyebutnya sebagai “Hadi-ah Tuhan untuk Indonesia”. Pertanyaannya: faktor apa saja yang menyebabkan gerakan FLP begitu fenomenal? [3] Seperti kata pepatah: “Datang pada saat yang tepat, di tempat yang tepat, dan dalam waktu yang tepat,” kehadiran FLP laksana menjawab harapan sejumlah besar kaum remaja Indonesia akan kebutuhan belajar menulis—mengarang.

Tentu saja munculnya harapan itu, juga tidak datang secara serta merta. Mesti ada persoalan di belakangnya. Menurut hemat saya, persoalan di belakang antusiasme remaja –yang kemudian menjadi anggota FLP—akan kebutuhan belajar menulis di antaranya disebabkan oleh beberapa faktor berikut:

Pengajaran Bahasa Indonesia di sekolah yang menjemukan –boleh jadi—berakibat pada lahirnya kebencian terhadap pelajaran itu.[4] Dampak berikutnya, para siswa jatuh pada –meminjam istilah Taufiq Ismail—kerabunan membaca dan kelumpuhan menulis.[5]

Kelompok remaja masjid yang dalam peta kesusastraan Indonesia –dalam sejarahnya—nyaris tidak pernah diperhitungkan, kini dengan kehadiran FLP –yang kebetulan para pendirinya relatif dikenal sebagai penulis nasional—seperti wadah dan sekaligus juga ajang untuk menunjukkan eksistensi kelompok ini. Akibatnya, di satu pihak, FLP diserbu kelompok remaja ini sebagai semacam saluran untuk berekspresi dan menunjukkan jati dirinya, dan di pihak yang lain, FLP dalam pandangan komunitas di luar itu sebagai kelompok eksklusif dengan anggota-anggotanya sebagian besar berasal dari kelompok remaja masjid itu.[6]

Selain kelompok remaja masjid, komunitas remaja pesantren (santri) sering diperlakukan sebagai kelompok eksklusif yang dalam kehidupan sosial antarremaja juga diposisikan secara marjinal. Marjinalisasi masyarakat pesantren yang sudah terjadi begitu lama dalam kehidupan masyarakat perkotaan telah membangun stigma dengan segala eksklusivitasnya. Maka, ketika hadir FLP, mereka merasa bahwa itulah tempat yang tepat dalam kiprahnya menyalurkan kreativitas. Sastra yang dalam banyak pesantren di Indonesia dianggap sebagai bidang yang tak penting, lambat-laun mulai mendapat citra yang wajar –terutama dalam pandangan sejumlah kiayinya.

Berdasarkan keterangan Helvy Tiana Rosa bahwa 70 % anggota FLP adalah kaum perempuan menunjukkan, bahwa tampilnya para pengarang perempuan –terutama pengarang dari kalangan FLP sendiri—seperti sebuah teladan yang patut diikuti.[7] Maka, gerakan yang dijalankan Helvy Tiana Rosa dkk yang gencar menyuarakan pentingnya “berdakwah” melalui tulisan (sastra), mendapat sambutan luar biasa. Selain itu, munculnya sastrawan perempuan lainnya dalam peta kesusastraan Indonesia, tentu saja ikut mendorong keinginan para remaja (perempuan) itu untuk juga menjadi penulis terkenal.

Bahwa gerakan FLP memperoleh dukungan yang luas dari para remaja tersebut, tidak hanya lantaran adanya kesamaan ideologi, tetapi juga lantaran sikap militan para pengurus dan anggota-anggotanya.[8] Militansi inilah yang justru tidak dimiliki komunitas lain yang bergerak di bidang kesusastraan, bahkan juga kebudayaan.

Boleh jadi masih ada faktor lain yang mendorong gerakan FLP menjadi begitu menyebar dan massal. Setidak-tidaknya kelima faktor itulah yang menjadikan FLP sebagai satu-satunya komunitas sastra yang menjulang sendiri jika dilihat dari penyebaran dan jumlah anggotanya. Dilihat dari segi ini, sangat boleh jadi FLP telah melampaui jumlah dan penyebaran keanggotaan organisasi profesi mana pun. FLP tidak hanya menjadi saluran kreativitas mereka yang selama ini mampat, tetapi juga sekaligus menjadi semacam jembatan yang diharapkan dapat mengangkat citra, peran dan martabat mereka di hadapan keluarga dan masyarakatnya.

***

Sebagai sebuah komunitas dengan jumlah anggota yang besar, penyebaran yang luas, dan militansi sebagian besar anggotanya, FLP menjadi komunitas yang sangat potensial mewarnai peta kesusastraan, bahkan juga kebudayaan Indonesia.

Persoalannya tinggal, bagaimana gerakan FLP tidak sekadar berhasil memproduksi (calon) penulis dalam jumlah massal dengan penyebarannya yang menjangkau wilayah yang begitu luas, tetapi juga menghasilkan karya-karya yang berpengaruh justru karena kualitasnya, bahkan jika mungkin, membangun sebuah mainstream dalam konstelasi sastra Indonesia.[9]

Dalam peta komunitas sastra di Tanah Air, FLP memang berada di jalurnya sendiri. Berbeda dengan komunitas lain, sebut saja misalnya, Teater Utan Kayu (TUK) yang cenderung elitis dengan sejumlah nama besar menempel di belakangnya atau Komunitas Sastra Indonesia (KSI) yang coba menggarap potensi-potensi terpendam (calon) sastrawan di kawasan Jakarta dan Tangerang, FLP menerima keanggotaannya tidak dibatasi oleh faktor usia, agama atau apa pun.[10] Keanggotaan yang sangat populis ini telah menceburkan FLP menjadi sebuah komunitas massal. Bahkan, anggotanya secara resmi dikenai iuran Rp 2.500,00 (dua ribu lima ratus rupiah) sebulan, menunjukkan bahwa komunitas ini punya citra dan gengsi positif dalam pandangan kaum remaja,[11] bahkan juga masyarakat pada umumnya.

Jadi, ketika masyarakat masih terperangkap pada pandangan bahwa dunia sastra dan kehidupan sastrawannya adalah dunia yang penuh kebebasan, urakan, eksentrik, dan berbagai pandangan buruk lainnya, FLP menampilkan diri dengan citra yang sebaliknya. Di sinilah keteladanan menjadi penting dalam membangun citra sebuah organisasi atau komunitas.[12] Semangat FLP –sebagaimana yang dinyatakan dalam visinya,[13] juga sebenarnya sederhana saja, yaitu membangun masyarakat membaca dan menulis. Dalam hal itulah, sesungguhnya FLP punya visi yang substansinya sama dengan komunitas sastra lainnya yang bertebaran di Tanah Air, yaitu menciptakan manusia penulis.

Bukankah ketertinggalan bangsa ini dari bangsa lain –terutama Eropa, dan lebih khusus lagi, bangsa di kawasan Asia Tenggara, lantaran budaya baca dan budaya tulis belum melekat dalam pandangan masyarakat. Tambahan lagi dengan derasnya penyebaran virus budaya populer lewat tayangan-tayangan sinetron dan opera sabun di televisi, makin mengakrabkan masyarakat dengan budaya mendengar dan melihat dan menjauhkannya dari budaya membaca dan menulis. Jadi, gerakan FLP sesungguhnya bersinergi dengan gerakan yang dilakukan majalah Horison melalui berbagai programnya serta komunitas sastra lainnya yang bermunculan di berbagai daerah di Indonesia.

Dalam masa satu dasawarsa ini, jelas bahwa FLP telah berhasil melakukan massalisasi kegiatan bersastra yang mencakupi wilayahnya yang begitu luas. Selain itu, citra eksklusif yang pada awalnya melekat pada FLP, lambat-laun sudah mulai cair. Masyarakat sastra juga –langsung atau tidak—mulai memperhitungan kontribusi yang telah diperlihatkan FLP. Demikian juga, sejumlah buku telah diterbitkan dan sejumlah penulis potensial telah dilahirkan.

Pertanyaannya sejauh mana kualitas karya yang telah dilahirkannya? Pandangan apriori beberapa komunitas sastra terhadap karya-karya yang telah dihasilkan FLP –sejauh pengamatan—belumlah proporsional.

Anggapan bahwa karya-karya yang dihasilkan FLP sebagai masuk kategori sastra populer sangat mungkin didasarkan pada (1) stigma awal yang masih melekat, (2) belum mencermati secara lebih komprehensif, (3) tampilan cover yang memang mengesankan sebagai ciri sastra populer. Oleh karena itu, menilai kontribusi FLP –sejak kelahirannya tahun 1997—dalam peta kesusastraan Indonesia dan menempatkannya dalam komunitas sastra, tidak dapat dilakukan secara subjektif. Kita perlu masuk ke dalamnya dan coba menguak lebih jauh apa yang telah dilakukan FLP selama ini.

Bagi saya, gerakan FLP sangat fenomenal. Ia telah berhasil meyakinkan sejumlah komunitas yang selama ini dimarjinalkan. Dalam konteks itu, jelas bahwa FLP telah memainkan peranan yang penting, tidak sekadar memberi penyadaran –terutama kepada para remaja—tentang pentingnya berekspresi melalui kegiatan bersastra, tetapi juga mendorong berlahirannya penulis-penulis potensial.[14]

Bahwa karya-karya FLP dipandang masih berkualitas sastra populer atau sekadar menghasilkan karya yang sarat dengan dakwah agama, pandangan ini pun perlu segera direvisi.[15] Sebagai bukti bahwa FLP telah berhasil melahirkan penulis potensial, segera tampak jika kita mencermati sebuah antologi cerpen berjudul Hongkong, Namaku Peri Cinta (Jakarta: Lingkar Pena Kreativa, 2005, xxiii + 172 halaman) karya anggota FLP Hongkong yang berprofesi sebagai buruh migran. Cerpen pertama yang berjudul “Hujan Masih Menjanjikan Cinta” karya Winna Karnie[16] sungguh menunjukkan karya yang cantik. Ia tidak sekadar piawai dalam membangun tegangan, tetapi juga cerdas dalam memanfaatkan metafora. Jika sejumlah pengarang wanita Indonesia belakangan ini begitu eksplisit menggambarkan hubungan jantina, Winna Karnie seperti hendak menunjukkan cara penggambaran adegan itu dengan bahasa metaforis.

Perhatikan kutipan berikut yang menggambarkan hubungan suami—istri berikut ini: “Dan aku pun harus rela tak terbang ke Singapura hari ini,” sahut suamiku. Kami menertawakan nasib. Suamiku mendekatkan bibirnya di telingaku. “Aku akan mengajak Mama terbang malam ini bukan ke Singapura, tapi ke tempat lain.” “Terbang ke mana?” “Hanya kita berdua di sana. Aku akan mengajak Mama menggapai gugusan bintang dan memetiknya satu per satu. Setelahnya kita singgah di peraduan rembulan, di sana kita nikmati biasnya yang hangat menyentuh asa kita. Bagaimana, Ma?” Aku tersenyum, bersiap ke bulan, bersama suamiku. Malam indah. Kupandangi wajahnya, kutatap bola matanya yang penuh cinta. Aku tahu ada yang bergolak dalam dadanya. Kami mendaki bukit dan ngarai. Akhirnya kami sampai juga ke gugusan bintang. Aku terkulai di lekukan bulan dengan senyum bahagia. Kulirik suamiku, dia terpejam menikmati setiap pendakianku. Dia orang terhebat dalam hidupku. (hlm. 4). Secara tematis cerpen ini mengangkat persoalan biasa dalam kehidupan suami istri. Suami, lantaran profesinya sebagai pilot, hendak terbang ke Singapura. Dan istri mengkhawatirkan keselamatannya lantaran cuaca buruk. Meski begitu, di bagian awal pengarang telah menggiring pembaca kepada kemungkinan terjadinya musibah. Dan benar, menjelang akhir cerita, suami menitipkan barang pesanan istrinya kepada seseorang. Belakangan diketahui, suaminya ngumpet di mobil. Happy ending!

Pola kejutan di akhir cerita cukup menonjol dalam sejumlah cerpen yang terhimpun dalam antologi cerpen itu. Dan itu sesungguhnya merupakan kekuatan untuk mempertahankan tegangan (suspense). Cerpen “Pembantu” karya Syifa Aulia,[17] “Semut Merah” karya Ikriima Ghaniy,[18] “Kabut Hitam di Sepanjang Perjalanan” karya Fia Rosa,[19] atau “Ceroboh” karya Rof,[20] cenderung memanfaatkan pola kejutan di akhir cerita.

Dengan pola itu, kita dapat mencermati betapa para penulis cerpen itu sesungguhnya mempunyai kekuatan atau enerji yang masih tersimpan dan belum dieksploitasi—dieksplorasi secara maksimal, yaitu mempunyai kualitas sebagai penulis novel yang menjanjikan. Cerpen “Semut Merah” misalnya, mengawali ceritanya dari kejadian biasa, yaitu anak majikannya disengat semut merah. Dari sana cerita bergulir sampai ke rumah sakit terkenal di Hongkong dan seolah-olah akan berakhir pada pemecatan yang melibatkan agen tenaga kerja di sana. Belakangan, setelah anak majikannya sembuh, si anak itulah yang justru mempertahankan Suminten, pembantunya itu. Perhatikan kutipan berikut yang memperlihatkan betapa penulisnya coba memanfaatkan referensi, meski sekadar disinggung sepintas. Hong Fo Ngai adalah sejenis kerangkang atau semut merah yang apabila menggigit manusia akan menimbulkan bekas. Bintik-bintik merah yang bisa menjadi benjolan yang bernanah. Masa inkubasinya cepat dan bisa merenggut nyawa seseorang. (hlm. 132) Bukankah pengetahuan ensiklopedis seperti itu juga penting dikuasai seorang pengarang ketika ia hendak menggambarkan sesuatu? Cerpen “Ceroboh” juga cukup menarik.

Kegelisahan psikologis tokoh tentang kompor sesungguhnya lazim terjadi pada diri seseorang. Jadi, ia berhasil memanfaatkan kegelisahan psikologis dengan memadukan antara peristiwa yang sedang terjadi dengan peristiwa yang ada dalam benak dan pikirannya. Bukankah cara itu yang dalam teori sastra yang disebut sebagai arus kesadaran (stream of consciousness)? Satu cerpen lain yang hendak saya singgung sepintas dari antologi cerpen itu adalah karya S. Aisyah Z[21] berjudul “Kepak Sayap Rani”.

Kisahannya berkelak-kelok yang menyebabkan kita agak susah menebak akhir ceritanya. Mengangkat sisi lain kehidupan migran yang menghadapi perilaku majikannya yang ketus, galak, penuh hardik, tanpa pernah senyum. Perhatikan penggalan berikut ini yang memperlihatkan kekuatan metafora dan analogi untuk menggambarkan karakter si majikan berikut ini. Tapi hidup memang berubah drastis baginya. Tidak seperti musik gambus yang difavoritkannya. Lantunan kemarahan dan teriakan perintah menjadi lagu wajib setiap hari. Tiada hari tanpa musik alami yang memekakkan telinga. Teriakan-teriakan itu …? Suara wanita yang jarang berbicara pada Rani itu bagai ketipung yang dipukul dengan palu.

Alur nada yang tak pernah seirama dengan suasana hatinya. Hanya saat wanita itu meninggalkan rumah, hatinya terasa lebih lapang dari rumah besar yang ditumpanginya, tanpa keberadaan wanita itu di dalamnya. Seperti sepuluh ton beban terkurangi begitu Rani berdiri di depan pintu, melepas kepergian wanita itu. (hlm. 94—95) Di akhir cerita dikisahkan, si majikan yang galak itu menyadari, betapa yang kesabaran, kesetiaan, dan ketaatan tokoh Rani jauh lebih bermakna daripada apa yang telah dilakukan si Majikan selama ini. Berdasarkan kisahan dan cara menyelimuti akhir cerita yang juga tak terduga itu, Aisyah sesungguhnya potensial menghasilkan novel.

Sejumlah penggambaran tentang rumah besar yang seolah-olah penuh misteri, latar belakang psikologis si Majikan, dan semangat hidup tokoh Rani dalam usahanya mengangkat martabat keluarga, masih sangat berpeluang dimasuki peristiwa lain yang dapat meneguhkan penokohannya. Cerpen-cerpen yang disinggung sepintas tadi agaknya dapat dijadikan sebagai parameter atau ukuran kualitas karya yang dihasilkan anggota FLP. Tentu karya lain, terutama karya anggota FLP lainnya yang lebih senior, banyak yang jauh lebih oke. Setidak-tidaknya, dari karya para buruh migran itu saja, kita dapat melihat kualitas dan potensi yang dimiliki anggota FLP di masa mendatang.

***

Sebagai sebuah gerakan, suka atau tidak suka, kita tidak dapat menafikan kontribusi penting yang telah dimainkan FLP. Dalam sejarah perjalanan sastra Indonesia, belum ada satu pun komunitas atau organisasi (sastra) yang berhasil membangun jaringan penulis begitu luas, dengan jumlah anggota begitu besar, dan menciptakan penulis—pengarang secara massal.[22]

Inilah kontribusi konkret yang telah diperlihatkan FLP. Dengan demikian, boleh jadi, tanpa disadari oleh para pengurus FLP sendiri, gerakan yang telah mereka lakukan sesungguhnya –tanpa bermaksud melebihkan—adalah catatan sejarah penting yang belum pernah dilakukan oleh organisasi mana pun di Indonesia.

FLP telah membuat tinta emas bagi sastra Indonesia. Mengingat pendidikan atau pelatihan yang dilakukan FLP, sebagaimana yang tersurat dalam visinya, yaitu membangun Indonesia cinta membaca dan menulis serta membangun jaringan penulis berkualitas di Indonesia, maka buah dari kegiatan FLP baru akan terasa sangat manis dan menyebarkan pengaruhnya dalam kehidupan kebangsaan ini, dalam masa satu dasawarsa ke depan.

Bukankah yang dilakukan Helvi Tiana Rosa dalam kawan-kawan dalam satu dasawarsa ini saja sudah menunjukkan hasil yang konkret? Sebagai catatan akhir, FLP di samping tetap mempertahankan pola gerakannya yang selama ini dilakukan, juga perlu dipikirkan untuk menjadikan FLP tidak sekadar bermain dalam tataran kuantitas, melainkan juga dalam tataran kualitas. Dengan begitu, FLP akan ikut memainkan peranannya dalam membangun dan sekaligus mewarnai kehidupan kebudayaan Indonesia di masa depan. Dalam konteks itu, bolehlah dipikirkan beberapa hal berikut ini:

1.

Kiprah dalam menumbuhkan solidaritas kemanusiaan, sebagaimana yang telah diperlihatkan FLP selama ini, jelas menunjukkan bahwa gerakan FLP adalah gerakan kemanusiaan.[23] Cara yang sama barangkali perlu dilakukan dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan anggotanya dengan cara memberi beasiswa atau mencarikan beasiswa pendidikan untuk anggotanya.
2.

Mengingat perwakilan FLP sudah menjangkau wilayah di semua propinsi di Indonesia dengan cabang-cabangnya yang berada di berbagai kota, maka penting juga dilakukan kerja sama dengan pemerintah daerah dalam rangka merealisasikan berbagai program yang dijalankan FLP. Termasuk di dalamnya bekerja sama dengan Dinas Pendidikan Daerah, Dewan Kesenian daerah atau komunitas-komunitas sastra yang bertebaran di berbagai kota.
3.

Penerbitan buku-buku FLP, selain tetap mempertahankan pola yang sampai sekarang dilakukan, juga perlu ada “warna” lain, terutama dalam desain covernya yang masih terkesan seperti karya populer.

***

Akhirnya, harus saya katakan sekali lagi: Dalam sejarah sastra Indonesia, belum ada satu pun organisasi atau komunitas (sastra) yang kiprah dan kontribusinya begitu menakjubkan, sebagaimana yang pernah dilakukan FLP. FLP telah membuat catatan sejarah sastra Indonesia dengan tinta emas! Tahniah!


LAMPIRAN 1

(Lampiran ini diambil dari Data FLP) Prestasi Kepenulisan yang Telah Dicapai Anggota FLP


No


Nama Penulis


Prestasi


Skala


Tahun

1.


Asma Nadia (FLP Pusat/Majelis Penulis)


Juara I Lomba Menulis Cerita Pendek Islami (LMCPI) Majalah Annida


Nasional


1994 & 1995







Adikarya IKAPI kategori Buku Remaja Terbaik I untuk buku “Rembulan di Mata Ibu”


Nasional


2001







Pengarang Terbaik Adikarya IKAPI


Nasional


2001







Adikarya IKAPI kategori Buku Remaja Terbaik I untuk buku “Dialog Dua Layar”


Nasional


2002







Adikarya IKAPI kategori Buku remaja Terbaik untuk buku “101 Dating: Jo & Kas”


Nasional


2005







Pengarang Fiksi Remaja Terbaik Mizan Award


Nasional


2003







Peserta Program Penulisan Mastera Terbaik selama 10 Tahun


Asia Tenggara


2005







Naskah Drama Terbaik dalam Lokakarya Perempuan Penulis Naskah Drama


Nasional


2005







Peraih Beasiswa Program “Writer’s Residence” dari Pemerintah Korea


Nasional


2006

2.


Adkhilni M. Sidqi (FLP Yogyakarta)


Juara III Lomba Menulis Artikel Kepemimpinan Pemuda, Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga


Nasional


2006

3.


Ade Efdira (Ragdi F. Daye)/ FLP Sumatera Barat


Juara II Lomba Menulis Cerita Pendek Islami Majalah Annida


Nasional


1999







Juara III Sayembara Menulis Puisi Dewan Kesenian Sumatera Barat


Provinsi


2005







Juara I Lomba Menulis Cerpen Sastra Singgalang


Provinsi


2005







Juara I Lomba Menulis Cerpen Sabili ForUs


Nasional


2006

4.


Alimuddin (FLP Aceh)


Pemenang Harapan Lomba Menulis Cerpen CWI & Menpora


Nasional


2006

5.


Afifah Afra (FLP Pusat)


Juara 3 Lomba Karya Tulis Ilmiah ”Hijrah Nabawiyah”


Nasional


2003







Juara Harapan 1 Sayembara Cerbung Majalah Kartini dengan cerbung ”Tembang Cinta”


Nasional


2003







Finalis Lomba Cipta Cerpen Islami Milad FLP ke-5


Nasional


2002







Penghargaan ke-2 Novel Terbaik Anugerah Pena FLP


Nasional


2002

6.


Azimah Rahayu (FLP Pusat)


Pemenang 2 Lomba Cipta Cerpen Remaja Tabloid MQ


Nasional


2001







Pemenang 2 Lomba Kisah Islami addakwah.com


Nasional


2002







Anugerah Pena untuk Buku Fiksi Terpuji ”Pagi Ini Aku Cantik Sekali”


Nasional


2005

7.


Azwar (FLP Sumatera Barat)


Juara Harapan Terbaik Sayembara Menulis Kritik Seni Dewan Kesenian Sumatera Barat


Provinsi


2003







Peraih Singgalang Award Kategori Penulis Pemula


Provinsi


2005







Juara 3 Menulis Cerpen Koran Ganto


Provinsi


2005

8.


Azzura Dayana (FLP Sumatera Selatan)


Juara 3 Sayembara Penulisan Novel Remaja Gema Insani Press dengan novel “Alabaster”


Nasional


2003







Juara 2 Lomba Menulis Cerpen Creative Writing Institute & Direktorat Kepemudaan dan Diknas


Nasional


2004

9.


Denny Prabowo (FLP Depok)


Finalis Lomba Menulis cerpen CWI & Menpora


Nasional


2005







Finalis Lomba Menulis cerpen CWI & Menpora


Nasional


2006

10.


Endang Rukmana (FLP Serang)


Peraih Penghragaan PenulisMuda Indonesia UNICEF & YKAI


Nasional


2004

11.


Galang Lufityanto (FLP Yogyakarta)


Juara 2 Lomba Menulis Artikel tentang Korea, Kedubes Korea


Nasional


1999







Pemenang Harapan Lomba Menulis Cerpen CWI & Menpora


Nasional


2005







Finalis Lomba Menulis Cerpen CWI & Menpora


Nasional


2006

12.


Haikal Hira H (FLP Jawa Timur)


Pemenang 3 Lomba Penulisan Cerpen Gonjong yang diselenggarakan oleh Program Bahasa Indonesia Universitas Deakin Melbourne Australia


Nasional


2002







Juara 2 Lomba Penulisan Buku Yayasan Al Sofwah Jakarta dengan karya “Sebab Mekarmu Hanya Sekali”


Nasional


2003







Juara 3 Sayembara Cerpen Majalah Kartini dengan cerpen “Obituari”


Nasional


2004







Juara 2 Lomba Cerpen Majalah Muslimah dengan cerpen “Malaikat dari Masa Lalu”


Nasional


2004







Cerpen Terbaik Ketiga dalam Sayembara Cerpen Majalah ESQ Nebula dengan cerpen “Mahsyar”


Nasional


2005

13.


Hara Hope/Haji Arif (FLP Yogyakarta)


Juara 2 Lomba Teenlit Gramedia dengan judul novel “Summer Triangle”


Nasional


2005

14.


Helvy Tiana Rosa


Cerpen “jarring-jaring Merah” terpilih sebagai salah satu dari 10 Cerpen Terbaik Majalah Sastra Horison selama 10 tahun


Nasional



15.


Izzatul Jannah (Setiawati Intan Savitri)-FLP Jawa Tengah


Juara 3 Lomba Menulis Cerita Pendek Majalah Annida


Nasional


1994







Juara Harapan Lomba Menulis Cerita Pendek Majalah Annida


Nasional


1997

16.


M. Irfan Hidayatullah


Juara 1 Lomba Menulis Cerita Pendek Islami Majalah Annida dengan cerpen “Kucing”


Nasional


1999

17.


Medi Adioska (FLP Sumatera Barat)


Juara Harapan II Lomba Menulis Cerpen Telkomsel On-line


Provinsi



18.


Muthmainnah (Maimon Herawati)/FLP Eropa


Pemenang Harapan Lomba Menulis Cerita Pendek Islami Majalah Annida


Nasional


1996







Penulis Favorit Pilihan Pembaca Majalah Annida


Nasional


1997

19.


Nadhira Khalid (FLP Mataram)


Juara Harapan Lomba Menulis Cerpen Majalah Femina


Nasional



20.


Nova Ayu Maulita (FLP Yogyakrta)


Finalis Penghargaan Penulis Muda Indonesia yang diadakan Unicef & YKAI


Nasional


2005

21.


Prakoso Bhairawa Putera (FLP Bangka-Belitung)


Finalis Lomba Menulis Cerpen CWI & Menpora


Nasional


2005







Pemenang 1 Cipta Puisi


Nasional


2001 & 2002







Pemenang I Kategori Mahasiswa Lomba Karya Tulis Hari Dharma Samudera TNI AL


Nasional


2006







Pemenang Harapan Lomba Cerpen se-Sumatera


Provinsi


2005

22.


Sakti Wibowo (FLP Pusat)


Penghargaan Khusus Lomba Menulis Cerita Pendek Islami (LMCPI) Majalah Annida


Nasional


1999







Cerpen Terbaik Majalah Annida selama 10 Tahun


Nasional


2001







Juara Harapan Lomba Menulis Cerpen Milad FLP ke-5


Nasional


2002







Anugerah Pena untuk Kumpulan Cerpen Terpuji Milad FLP ke-5 untuk buku “Satria Kurusetra dan Negeri Para Embun”


Nasional


2002

23.


Sinta Yudisia (FLP Tegal)


Juara I Lomba Menulis Cerita Pendek Islami Majalah Annida


Nasional


2001







Juara Harapan I Lomba Menulis Fiksi Departemen Agama kategori SMU


Nasional


2002







Juara Harapan II Lomba Menulis Fiksi Departemen agama kategori SD


Nasional


2002







Juara II Lomba Menulis Cerita Pendek Islami Majalah Annida


Nasional


2004







Juara I Lomba Menulis Novel Penerbit Gema Insani Press


Nasional


2005

24.


Syamsa Hawa/FLP Bekasi


Penghargaan Penulis Muda Indonesia Unicef & YKAI


Nasional


2005

25.


Tasaro (Taufik Saptoto Rohadi)/ FLP Jawa Barat


Juara I Lomba Menulis Novel Milad FLP ke-8


Nasional


2005







Pemenang Harapan 2 Lomba Penulisan Skenario Film Cerita Departemen Kebudayaan dan Pariwisata dengan naskah berjudul “Bubat”


Nasional


2006







Pemenang Penghargaan Penulis Artikel Kepemudaan Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga


Nasional


2006







Juara I Lomba Menulis Novel Milad FLP ke-8


Nasional


2005

26.


Yuniato (FLP Sumatera Barat)


Juara I Lomba Resensi Buku Tingkat SMA se-Jambi


Provinsi


2005

*Belum lengkap, data masih terus di-update

LAMPIRAN 2 (Lampiran ini diambil dari Data FLP)

TRADISI ITU BERNAMA ANTOLOGI CINTA Bermula saat Helvy Tiana Rosa mengenal Gola Gong (Penulis yang terkenal dengan “Balada si Roy” di majalah Hai). Mereka berkolaborasi dalam buku berjudul Nyanyian Perjalanan (Syaamil Cipta Media, 2000). Separuh honor buku itu diberikan buat anak-anak jalanan.

Teman-teman perempuan pengarang dari FLP Aceh yang berusia di bawah 27 tahun melakukan hal yang jauh melebihi itu. Mereka membuat buku bersama dengan judul: Doa untuk Sebuah Negeri (Syaamil Cipta Media, 2000). Seluruh royalti yang mereka terima, mereka sumbangkan bagi para janda korban DOM, juga untuk membangun kegiatan sosial FLP di Nanggroe Aceh Darussalam.

Lalu tahun 2000, ketika pengurus Forum Lingkar Pena mendengar kabar tentang Pipiet Senja, serang penulis prolifik yang sakit-sakitan, lahirlah antologi cinta berikutnya di FLP, berjudul Ketika Duka Tersenyum (FBA Press, 2001). Waktu itu belasan penulis menyumbangkan cerpen mereka. Seluruh hasil penjualan buku dibayar di muka dan semua dipersembahkan untuk Pipiet Senja yang waktu itu akan menjalani operasi.

Berlanjut saat Ibnu HS, yang kala itu menjadi Ketua FLP Kalimantan Barat, menginformasikan bahwa seorang sastrawan nasional yang pernah dipuji HB Jassin tahun 1950-an kini hidup dengan cukup memprihatinkan. Yusakh Ananda yang sudah berusia 65 tahun itu harus menyambung hidup dengan berjualan es di depan sebuah SD negeri. Kami di FLP perih sekali mendengarnya. Yusakh Ananda seorang sastrawan terkemuka, mengapa tak ada yang memperhatikannya dengan pantas bahkan di daerahnya sendiri? Teman-teman FLP sepakat untuk lagi lagi membuat buku "keroyokan". Belasan orang kembali menyumbangkan cerpen mereka dalam Cermin dan Malam Ganjil (FBA Press, 2002). Uang itu pun dibawa Ibnu ke Pontianak untuk modal usaha Pak Yusakh. Alhamdulillah. Memang tak seberapa. Tapi ada bahagia yang bertebaran.

Bersamaan dengan itu, Palestina semakin bergolak. Para pengarang FLP di berbagai kota, termasuk yang sedang kuliah di Mesir sepakat membuat antologi bersama yang akan dipersembahkan untuk Palestina. Melalui Mer-C, royalti yang berjumlah 8 juta rupiah dari antologi Merah di Jenin (FBA Press, 2002) itu, kami sumbangkan untuk dibawa ke Palestina.

Cinta yang besar dalam uang yang mungkin sangat tak seberapa. "Antologi cinta" akhirnya menjadi tradisi di Forum Lingkar Pena--organisasi kepenulisan yang berdiri tahun 1997 ini. Cinta menjadi dasar para pengurus dan anggota untuk menyumbang. Dan ketika uang kami terbatas, kami tak lagi menyumbang dengan uang. Kami menyum-bang dengan cerpen.

Suatu hari, sampailah kabar duka cita itu. Agustrijanto, pengarang muda berbakat dari FLP Bandung, ditinggal wafat oleh sang istri ketika istrinya tersebut melahirkan anak mereka. Sang anak yang tak beribu pun masih mempunyai sangkutan sekian belas juta rupiah di rumah sakit. Agustrijanto tak pernah meminta FLP membantunya. Atas inisiatif sendiri, teman-teman di FLP menyumbangkan belasan cerpen mereka dalam antologi Sahabat Pelangi (Lingkar Pena Publishing House, 2005) dan 17 Tahun (FBA Press, 2005), untuk mendapatkan dana belasan juta rupiah.

Begitulah tradisi di FLP. Tak cuma untuk menolong seseorang atau masyarakat. Untuk menolong FLP sendiri kerap dibuat antologi bersama ini. Milad FLP ke-5 dan seterusnya, ada antologi milad. Inilah antologi sumbangan para anggota FLP, agar milad bisa berlangsung. Untuk Musyawarah Nasional I dan milad VIII FLP kemarin (2005) misalnya, teman-teman juga membuat beberapa antologi cinta. Beberapa antologi cinta untuk FLP adalah Luka Telah Menyapa Cinta (FBA Press, 2002), Ketika Cinta Menemukanmu (Gema Insani Press, 2005), I Love You So Mad (Lingkar Pena Publishing House, 2005), Blind Date (Cakrawala Publishing, 2005), Ujilah Cinta Itu (FBA Press, 2005).

Saat tsunami melanda, teman-teman FLP berhasil membuat lima buku antologi cinta bekerja sama dengan banyak penerbit. Uang royalti sekitar 40 juta, Januari-Februari 2005 langsung disumbangkan untuk korban tsunami Aceh. Padahal bukunya baru terbit setelah itu. Alhamdulillah, FLP bisa menjalin persahabatan juga dengan kawan kawan penerbit yang selalu percaya pada kami. Kelima antologi itu: Perempuan Bermata Lembut (FBA Press, 2005), Addicted 2U (Lingkar Pena Publishing House, 2005), Jendela Cinta (Gema Insani Press, 2005), Menyisir Rindu (Cakrawala Publishing, 2005) dan Surat Buat Abang (Senayan Abadi, 2005)).

Di luar itu ada juga antologi FLP Aceh sendiri: Hati yang Terpisah (Syaamil Cipta Media, 2005). Antologi ini ditulis bersama oleh enam anggota FLP Aceh sebelum tsunami. Tiga di antara mereka meninggal karena keganasan tsunami.

Tradisi berlanjut saat FLP mendengar Gito Rollies, seorang musisi yang memiliki kepedulian pada Kampanye Membaca FLP, menderita sakit. Antologi Badman Bidin (Lingkar Pena Publishing House, 2005) pun hadir dan sedikit membantu pengobatan Kang Gito, begitu biasa beliau dipanggil.

Rumah Cahaya (Baca dan Hasilkan Karya) yang FLP dirikan di berbagai kota juga membutuhkan dana untuk pengembangannya. Lagi-lagi anggota FLP gotong royong menyumbang cerpen yang dibukukan dalam The Story of Jomblo (Lingkar Pena Publishing House, 2004) dan Suami Impian (Lingkar Pena Publishing House, 2006).



*Makalah Diskusi Besar “Forum Lingkar Pena dalam Peta Sastra Indonesia” dalam rangka perayaan 10 Tahun Forum Lingkar Pena diselenggarakan Forum Lingkar Pena di Ruang Serbaguna Depdiknas, Jakarta, Sabtu, 24 Februari 2007.


*Pengajar Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia.


[1] Berikut dikutip tulisan Helvy Tiana Rosa, berjudul “FLP, Penulis dari 100 Kota” yang disampaikan dalam Milad FLP tahun 2002: “Tahun 1997 saya (Helvy Tiana Rosa: MSM), Asma Nadia, Muthmainnah serta beberapa teman dari Fakultas Sastra Universitas Indonesia bertemu di Mas­jid Ukhuwah Islamiyah, Universitas Indonesia. Pertemuan berlanjut dengan diskusi tentang minat membaca dan menulis di kalangan para remaja Indonesia. Percakapan tersebut sampai pada kenyataan semakin mendesaknya kebutuhan masyarakat akan bacaan yang bermutu. Di sisi lain sebenarnya cukup banyak anak muda yang mau berkiprah di bidang penulisan, tetapi potensi mereka kerap tak tersalurkan atau intensitas menulis masih rendah, di antaranya karena tiadanya pembinaan untuk peningkatan kualitas tulisan. Lebih dari itu, semua yang hadir menyadari betapa efektifnya menyampaikan gagasan melalui tulisan. Akhirnya yang hadir sepakat untuk membentuk organisasi penulis. Maka pada tanggal 22 Februari 1997 berdirilah Forum Lingkar Pena, sebagai badan otonom Yayasan Prima dan saya terpilih sebagai Ketua Umum. Saat itu anggotanya tak lebih dari 30 orang saja. Kami pun mengadakan acara rutin pekanan dan bulanan berkaitan tentang penulisan untuk anggota, dengan mengundang pakar di bidang tersebut. Kami mengadakan bengkel penulisan secara kecil-kecilan dan merekrut anggota baru.

[2] Tanpa publisitas, tanpa kehebohan dan gembar-gembor, FLP telah mempunyai perwakilan di 29 propinsi dari Aceh hingga Papua dengan 43 cabangnya di berbagai kota di seluruh Indonesia. Ini barangkali sudah memenuhi keterwakilan daerah sebagai syarat untuk pembentukan sebuah partai politik.

[3] Helvy Tiana Rosa, Ibid. Menurutnya, dalam waktu yang relatif singkat, organisasi yang memiliki cabang di hampir 30 propinsi dan di mancanegara ini telah beranggotakan sekitar 5000 orang, hampir 70% anggotanya adalah perempuan. Dari jumlah ini, 500 di antaranya menulis secara aktif di berbagai media. Ke-500 orang ini berusaha membina 4500 anggota FLP lainnya untuk menjadi penulis pula. Selama tujuh tahun keberadaannya, organisasi penulis ini telah menerbitkan sekitar 400 buku yang sebagian besar terdiri dari karya sastra serius, fiksi remaja dan cerita anak. Tidak ada orang atau lembaga yang mensponsori FLP. Kemandirian ini memungkinkan FLP menulis sesuai kata hati.

[4] Periksalah sejumlah buku pelajaran Bahasa Indonesia untuk SLTP atau SLTA. Di sana kita akan menemukan begitu banyak materi linguistik dengan penekanan pada teori-teori kebahasaan, dan bukan berorientasi pada bagaimana siswa mempunyai keterampilan menggunakan bahasa. Materi pelajaran sastra lebih parah lagi. Selain itu, jumlah jam pelajaran yang begitu minim untuk materi sastra dibandingkan untuk materi bahasa merupakan problem yang lain lagi yang terjadi dalam pelajaran Bahasa Indonesia di sekolah. Dalam jumlah jam yang begitu minim itu, di sana, siswa lebih banyak dijejali teori-teori sastra dan pengetahuan sejarah sastra ketimbang disuruh bergaul secara apresiatif dengan karya. Segala masalah itu kemudian bermuara pada pertanyaan-pertanyaan Ujian Nasional yang menyuruh siswa menjawab pilihan A, B, C, D, atau E. Belum lagi menyangkut pertanyaannya yang dalam beberapa kasus cenderung menyesatkan. Maka, usaha untuk menjadikan siswa keterampilan berbahasa dan dapat meningkatan apresiasi siswa terhadap karya sastra, makin jauh panggang dari api. Itulah yang terjadi dalam pelajaran Bahasa Indonesia di sekolah-sekolah selama ini.

[5] Keprihatinan Taufiq Ismail atas kondisi buruknya minat membaca, lemahnya keterampilan menulis, dan surutnya apresiasi sastra di sekolah ini kemudian disambut positif oleh Depdiknas dengan diberikannya kewenangan Taufiq Ismail untuk membuat program yang dapat memecahkan keadaan tersebut. Lahirlah kemudian Program Membaca, Menulis, dan Apresiasi Sastra (MMAS) bagi guru-guru bahasa Indonesia di SMU dari seluruh pelosok Tanah Air. Berdasarkan pengalaman selama menjadi salah seorang instruktur MMAS sejak tahun 1997, dapatlah disimpulkan, bahwa problem pengajaran bahasa Indonesia di sekolah bersumber dari kurikulum nasional yang muatannya lebih banyak pada materi lingusitik. Pelajaran Bahasa Indonesia seperti mengandaikan bahwa siswa dipersiapkan sebagai linguis –ahli bahasa. Penjejalan tata bahasa dan teori-teori menjadikan pelajaran bahasa Indonesia begitu rumit, menjemukan, dan menakutkan.

[6]Terbukti pandangan ini apriori dan salah. Berikut saya kutip lagi pernyataan Helvy Tiana Rosa tentang sifat dan keanggotaan FLP. “FLP adalah organisasi inklusif. Keanggotaannya terbuka bagi siapa saja tanpa memandang ras maupun agama. Mayoritas anggota FLP memang muslim, namun tingkat pemahaman keislaman mereka tidak seragam. Banyak pula non muslim yang bergabung. Meski demikian para anggota FLP memiliki niat yang sama: membagi seberkas cahaya bagi para pembaca dan menganggap kegiatan menulis adalah bagian dari ibadah. Anggota FLP termuda saat ini (2004: MSM) berusia 4 tahun dan tertua 69 tahun. "Muda" dalam FLP lebih ditekankan pada aspek semangat, bukan usia, meski kebanyakan anggota FLP memang berusia sekitar 15-25 tahun. Namun sejak awal tahun 2004, beberapa FLP wilayah, sebut saja DKI, Jawa Barat dan Kaltim membuka khusus “FLP Kids” untuk anak berusia 6-12 tahun.”

[7]Direktris Eksekutif Majalah Horison, Ati Taufiq Ismail pernah menceritakan pengalamannya waktu diselenggarakan acara SBSB (Sastrawan Bicara, Siswa Bertanya) di Aceh yang waktu itu membawa sastrawan terkenal Rendra, Taufiq Ismail, Helvy Tiana Rosa, dan Jajang C Noer. Di hotel tempat menginap rombongan Horison, segerombolan remaja datang ke sana. Ati Taufiq Ismail menduga, bahwa para remaja itu akan meminta tanda tangan penyair besar Rendra dan Taufiq Ismail. Ternyata dugaannya salah. Secara histeris, gerombolan remaja itu begitu antusia datang ke sana semata-mata ingin jumpa dan mendapat tanda tangan Helvy Tiana Rosa. Ternyata lagi, sosok Helvy adalah idola mereka. Dalam kegiatan yang sama, hal itu terjadi lagi di Madura. Ketika saya berkunjung ke Pesantren Al-Amin di Pamekasan, Madura, sejumlah santriwati yang menjadi anggota FLP begitu besar keinginannya untuk dapat berjumpa dengan Asma Nadia dan Helvy Tiana Rosa yang sudah sangat mereka kenal lewat karya-karyanya. Motivasi mereka menjadi anggota FLP, selain ingin menjadi penulis terkenal seperti yang diperlihatkan kedua kakak-beradik itu, juga agar bisa berjumpa dengan keduanya. Beberapa mahasiswa saya di Universitas Indonesia, Islamic College for Advanced Studies (ICAS) Jakarta, dan Universitas Pakuan Bogor, sampai sekarang kerap bertanya, kapan saya dapat mempertemukan mereka dengan Asma Nadia dan Helvy Tiana Rosa. Bahkan, beberapa di antaranya –sampai kini—masih juga tak yakin, bahwa saya mengenal baik kedua kakak-beradik itu. Mahasiswa yang tak yakin itu ternyata begitu mengidolakannya. Ketika saya bertanya, mengapa mereka mengidolakan mereka, dan bukan mengidolakan sastrawan yang lebih senior atau selebritas atau bintang sinetron yang sedang terkenal, mereka menjawab, bahwa karya kedua sastrawan itu sangat menyentuh perasaan. Mereka juga melihat sosok keduanya sebagai citra ibu rumah tangga yang ideal. “Allahu Akbar!”

[8]Militansi yang saya maksudkan di sini adalah ketangguhan dan keras hati dalam memperjuangkan kemanusiaan melalui kegiatan menulis—mengarang dan menerbitkan buku. Sikap militan untuk menjadi penulis terkenal, meningkatkan harga diri, menunjukkan kualitas dan eksistensinya agar tidak direndahkan orang lain, serta berbagai alasan lain yang melatarbelakangi –dan sekaligus mendorong—memotivasi mereka menjadi anggota FLP diungkapkan dengan sangat mengharukan oleh anggota FLP Hongkong, para buruh migran Indonesia di Hongkong. Periksa Pengantar Asma Nadia dan lampiran yang terdapat dalam antologi cerpen Hongkong, Namaku Peri Cinta (Depok: Lingkar Pena Kreativa, 2005), hlm. v—xxiii.

[9] Ingatlah apa yang telah dilakukan para penyair Pujangga Baru. Lewat Majalah Poedjangga Baroe, Sutan Takdir Alisjahbana, kakak-beradik Sanusi Pane dan Armijn Pane, dan Amir Hamzah, berhasil membangun semacam gerakan estetik sastra (puisi) Indonesia yang menolak bahasa yang mendayu-dayu dan klise, kehidupan dunia supranatural dan istana sentris, serta segala yang dianggap berbau sastra lama. Berkat beberapa sastrawan itulah, sastrawan lain yang karyanya dimuat Poedjangga Baroe, secara umum seperti sangat dipengaruhi oleh gaya kepenyairan Sutan Takdir Alisjahbana dan kawan-kawan. Ingat pula sastrawan Angkatan 70-an yang mengusung “kembali ke akar kembali ke tradisi” seperti punya kesadaran yang sama untuk menggali akar tradisi kultur etnik. Jadi, yang dilakukan mereka adalah gerakan estetik, dan bukan sekadar gerakan massal. Oleh karena itu, gerakan FLP selain perlu tetap mempertahankan penambahan jumlah anggota dan perluasan wilayah jangkauannya, peningkatan kualitas karya perlu menjadi salah satu agenda ke depan. Hanya dengan cara itu, FLP akan ikut memainkan peranan penting dalam mewarnai gerakan estetik sastra Indonesia.

[10]Inklusivisme FLP dalam soal agama tampak ketika FLP menyelenggarakan Sayembara Novel FLP 2005. Pemenang kedua sayembara itu jatuh pada novel berjudul Gadis Kunang-Kunang karya Olyrinson, sastrawan muda Riau (baca: Melayu) keturunan Tionghoa beragama Kristen. Olyrinson sendiri menyatakan bahwa FLP adalah komunitas yang keanggotaannya terbuka untuk setiap orang dan tidak ada kaitannya dengan persoalan agama, etnik, dan usia. Periksa kembali catatan kaki 6.

[11]Citra dan gengsi positif kaum remaja ini diekspresikan dengan kebanggaannya menjadi anggota FLP. Di Pesantren Al-Amin, Pamekasan, Madura, misalnya, mereka yang tidak menjadi anggota FLP dianggap sebagai orang yang kurang gaul. Menjadi anggota FLP seperti “gaya hidup”. Belum menjadi anggota FLP, barangkali sama dengan remaja perkotaan yang tidak punya HP.

[12]Dalam sebuah pelatihan cerpen yang diselenggarakan FLP beberapa waktu yang lalu, di luar forum saya bertanya pada lelaki paruh baya alasan dan minatnya datang ke pelatihan itu. Ternyata dia cuma mengantar anaknya yang duduk di SMP untuk ikut pelatihan itu. Dikatakan pula, bahwa dia menyuruh anaknya untuk menjadi anggota FLP. Saya pikir apa yang dilakukan orang tua itu untuk menyuruh anaknya menjadi anggota FLP sebagai representasi pandangan positif orang tua tentang FLP. Jadi, bukan lagi masalah jika keanggotaan FLP dikenai iuran Rp 2.500,00 jika masyarakat sudah punya pandangan positif yang seperti itu.

[13] Visi FLP adalah membangun Indonesia cinta membaca dan menulis serta membangun jaringan penulis berkualitas di Indonesia. Helvy Tiana Rosa, Ibid.

[14]Dalam beberapa kali menjadi juri lomba penulisan cerpen atau novel yang diselenggarakan berbagai lembaga penerbit, institusi atau lembaga pemerintah, selalu ada pemenangnya yang berlatar belakang anggota FLP. Tentu saja ini dapat juga dijadikan indikator, bahwa FLP telah berhasil mengantarkan anggotanya menjadi penulis potensial yang berkualitas. Hingga kini FLP telah mencatat, bahwa dari sekian ribu anggotanya itu, 153 adalah pengarang produktif. Dari 153 pengarang itu, 21 di antaranya telah menghasilkan penerbitan buku di atas tujuh buku, dengan Asma Nadia berada di urutan pertama (44 buku), berikutnya Afifah Afra Amatullah (31 buku), Fahri Asiza (27 buku), Pipiet Senja (26 buku), Sakti Wibowo (25 buku), Helvy Toana Rosa (19 buku), Izzatul Jannah (18 buku), Gita Lidya (17 buku), Leyla Imtichanah (17 buku), Nurul F Huda (15 buku), Rahmadiyanti (11 buku), Ekky al Malaky (10 buku), Kazimah Al Muhyi (10 buku), sisanya telah menghasilkan antara 7—9 buku. Lihat lampiran.

[15]Beberapa sastrawan penting seperti Helvy Tiana Rosa, Asma Nadia, Gola Gong, Kurnia Effendi, Firman Venayaksa, Olyrinson, Sulaiman Tripa yang karya-karyanya diterbitkan FLP merupakan bukti bahwa FLP juga menghasilkan karya-karya serius dengan kualitas yang menjanjikan.

[16]Winna Karnie –nama pena Winarsih Muhammad Karnie, lahir 30 April 1976 di Magetan. Alumnus SMA Negeri 3 Magetan. Bekerja sebagai buruh migran Indonesia di Hongkong.

[17]Ketua FLP Cabang Hongkong (2005—2006).

[18]Lahir di Tuban, 17 Juli 1977.

[19]Nama pena Fitriana S.L.D. lahir di Jawa Tengah (?) tahun 1977 (?).

[20]Nama pena Siti Rofiah, lahir di Kebumen 1 Maret 1973.

[21] S. Aisyah Z lahir di Madiun, 2 Agustus 1981 dengan nama Susan Dewi –mungkin cerpenis termuda dalam antologi itu. Bekerja sebagai buruh migran di Hongkong. Mantan ketua FLP Wilayah Hongkong.

[22]Gerakan massalisasi seperti itu pernah dilakukan Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra) sebagai corong politik Partai Komunis Indonesia pertengahan tahun 1950-an. Jumlah anggota Lekra memang massal karena keanggotaan itu bagian dari keanggotaan PKI atau sebaliknya. Cabang-cabang Lekra juga terdapat di berbagai kota di seluruh Indonesia sebagai bagian dari sub-organisasi PKI. Tetapi, Lekra tidak menghasilkan penulis atau pengarang atau seniman. Massalisasi yang dilakukan Lekra adalah bagian dari rekrutmen keanggotaan PKI. Bahwa gerakan Lekra yang seperti itu, tentu saja dapat kita pahami mengingat Lekra sebagai sub-organisasi PKI yang pendanaannya menjadi tanggung jawab PKI. Jadi jika dilihat dari rekrutmen keanggotaan FLP yang sukarela dan bantuan iuran setiap bulan dari para anggotanya yang kadangkala membayar kadangkala tidak, tentu saja Lekra masih kalah jauh.

[23]Tanpa publisitas FLP ternyata telah banyak melakukan gerakan kemanusiaan dengan cara memberi bantuan atau sumbangan kemanusiaan. Lihat Lampiran 2.


Tags: makalah 10 tahun flp
3 comments share

Blog Entry Nominator CWI 2006 Jan 18, '07 3:46 AM
for everyone
Nah Berdasarkan Informasi yang saya dapatkan dari beberapa rekan yang tentunya dapat dipercaya dan dapat dipertanggung jawabkan,..berikut ini saya posting para nominator Lomba Cerpen CWI 2006 dan para pemenangnya:

Selamat y....

Wayan Sunarta, Dongeng di bukit Batu Bintan
Muhammad Nasir, Rapun
Ragdi F. Daye, Punggung
Rista Rifia Libiana, Perempuan bermata Bidadari
Irene Sarwindaningrum, Digital Dream
Dalih Sembiring, Floccinaucinihipilificatius
Dian Hartati, Kota Kenangan

Rohyati Sofjan, Poli
I Gusti Made Dwi Guna, Boarding
Ina Nur Ratriyana, Kalau Esok Hari Masih ada, Tuhan…
Ajun Kesuma, Harta Karun
Hari Ambari, Nyi Pohaci
Endah Sulistyowati, Tentara di Tapal Batas
Denny Prabowo, Tedong Helena
Iggoy el-Fitra, Abu, Sepenggal Rindu Arafuru
MH Abid, Pendulang Emas (juara 3)
Indrian Koto, Lagu Ombak Kampung Terkurung
Alimuddin, Serambi tak mau kembali ke Abang Indonesia
Nana Supriatna, Sutinah
Azizah Hefni, Pintu yang Terkunci (juara 2)
Joko Nugroho, Benang yang Mencari Daun
Fahruddin Nasrullah, nubuat dari Sabrang
Griven H Putera, Pusara bernisan Duhut Berbunga
Gunawan Budi Susilo, Malam Buta
M Badri, Loktong (juara1)
Marhalim Zaini, Jaring Batu
Wicaksono Surya Hidayat, Tuhan yang Ketiga
St. Fatimah, Malaika, sebuah Firman Terakhir
M Raudah Jambak, Bulan
Widzar al-Ghifary, Untuk Lelaki Harum Rimba
Sucipto bin Rapii, Kisah dari Numfor
Satmoko Budi Santoso, Kuda yang menderap di Kaki Candi

Pemenang Lomba Cipta Puisi Indosat periode Februari 2010.



Pemenang Lomba Cipta Puisi Indosat periode Februari 2010.

Setelah dilakukan penjurian terhadap puisi-puisi peserta lomba oleh tiga dewan juri, yakni tuan Ahda Imran | redaktur seni budaya dan sastra hu Pikiran Rakyat} - tuan Ahmadun Yosi Herfanda | redaktur seni budaya hu Republika} - tuan Mohammad Syarif Hidayat | Balai Bahasa Bandung}, maka lahirlah 25 judul puisi finalis LOMBA BULANAN Periode Februari 2010. Yang kemudian kami koreksi menjadi 24 judul puisi finalis karena satu judul puisi didiskualifikasi seperti pernah disampaikan pada pemberitahuan sebelumnya.

Panitia lomba telah menampilkan ke-24 puisi finalis tersebut di halaman muka situseni.com, dan pembaca situseni telah melakukan voting untuk ikut menentukan tiga (3) PUISI TERBAIK lomba bulanan Periode Februari 2010, dan sesuai dengan pemberitahuan sebelumnya, bahwa tanggal 20 februari 2010 pukul 20.00, adalah waktu untuk mengumumkan tiga judul PUISI TERBAIK [tanpa urutan] lomba Periode Februari 2010. Berikut versi hasil penilaian kombinasi antara dewan juri dan pembaca situseni.com.

1. Keputusan dewan juri + pembaca situseni tentang tiga judul PUISI TERBAIK lomba bulanan Periode Februari 2010, adalah :
1. PELAJARAN MEMBACA RUANG [108] tina aprida marpaung
2. Rantau [24] Ilham Yusardi
3. PUISI TENTANG ANAK-ANAK BULAN [21] a ganjar sudibyo
2. Keputusan dewan juri tentang 25 judul puisi finalis (minus puisi "NOL") lomba bulanan periode januari 2010, adalah}:

1. Sajak Empat Larik [14]
Purwadi Djunaedi
08561XXXXXX
2. Surat dalam Botol [6]
subhansyah
085878XXXXXX
3. SEBUAH SAJAK SENTIMENTIL DARI TELEVISI HITAM-PUTIH [9]
Dea Anugrah
085643XXXXXX
4. Sungai Waktu [2]
Rekki Zakkia
085743XXXXXX
5. kantata lundi [0]
Ashary Nurdin
085656XXXXXX
6. Di Kutuk Gerimis [16]
nanda
085730XXXXXX
7. Siklus [14]
nandang r. pamunkas
085659XXXXXX
8. Permintaan Seorang Suami Kepada Istrinya yang Diterima Jadi TKW [18]
Zelfeni Wimra
085668XXXXXX
9. Matahari di Sungai Chao Phraya [1]
Muh. Husen Arifin
085736XXXXXX
10. SEKOLAH PATUNG [7]
agus subhan malma
085718XXXXXX
11. Sebuah Senja di Dermaga Merak [17]
niduparas erlang
085711XXXXXX
12. PENYAIR DAN SAPU LIDI [7]
Chairan Hafzan Yurma
085658XXXXXX
13. Rantau [24] *
Ilham Yusardi
085664XXXXXX
14. Wanita dalam Cermin [8]
maulana satrya sinaga
085765XXXXXX
15. Monolog Kumbakarna [6]
Den Bagoes
08562XXXXXX
16. gedunggedung tua pada sebuah ciuman [1]
brehita mustika wijaya
085647XXXXXX
17. Rumah Dalam Tas [18]
kamaludin
085720XXXXXX
18. Rindu Kabut [0]
Nihayatun Ni'mah
085743XXXXXX
19. PUISI TENTANG ANAK-ANAK BULAN [21] *
a ganjar sudibyo
085726XXXXXX
20. PELAJARAN MEMBACA RUANG [108] *
TINA APRIDA MARPAUNG
081534XXXXXX
21. Ketika Orang-orang di Kampungku Meremas Jantungnya Sendiri [8]
Pinto Anugrah
085669XXXXXX
22. Tafakur [21]
Mohamad Kafka
085720XXXXXX
23. Dari Pesisirmu Luka Berpesiar ke Jantungku [11]
Ganda Cipta
085658XXXXXX
24. kampung angin [17]
kemri Qodarsyah
085722XXXXXX


3. Keputusan panitia lomba tentang lima (5) peserta pemenang dalam melakukan voting terhadap puisi finalis lomba bulanan Periode Februari 2010, adalah:
1. Toni Lesmana | 08572XXXXXX
2. Regina Kunthi Rosary | 085727XXXXXX
3. Rinaldi Timotius | 085711XXXXXX
4. Cicilia Christina | 085721XXXXXX
5. Hasan Ibnu Safruddin | 08572XXXXXX

Catatan:
6. Sesuai dengan pengumuman tentang hadiah: masing-masing pemenang memperoleh hadiah seperti berikut:
1. Dua puluh empat (24) judul PUISI FINALIS lomba bulanan masing-masing memperoleh hadiah voucher INDOSAT senilai rp.100.000. puisi-puisi finalis ini akan dibukukan bersama puisi-puisi finalis lomba bulanan periode bulan Januari dan Maret 2010.
2. Tiga judul PUISI TERBAIK masing-masing memperoleh hadiah voucher INDOSAT senilai rp 250.000 dan uang tunai rp1.000.000.
3. Lima (5) pemenang peserta voting masing-masing memperoleh voucher INDOSAT senilai Rp100.000.
7. Hadiah akan disampaikan pada hari senin, 22 Maret 2010, pukul 10.00. hadiah uang akan disampaikan lewat transfer ke rekening bank, sedangkan hadiah pulsa akan ditransfer ke nomor indosat pemenang.
8. Kepada para pemenang, mohon menyampaikan konfirmasi nomor rekening dan nomor indosat penerimaan transfer pulsa melalui redaksi@situseni.com.

***

Demikian pengumuman resmi telah kami sampaikan. kami ucapkan selamat kepada para pemenang, dan kepada yang belum menang, semoga jadi pemenang di kesempatan lain. Berikutnya, kami mengundang kembali para pembaca situseni.com untuk mengikuti lomba bulanan Periode Maret 2010 [masa kirim puisi berakhir pada 31 Maret 2010 pukul 23.59 wib. Terima kasih atas perhatian, respons, dan kerjasamanya. Salam sejahtera. @panitia lomba - pengelola situseni.com.

Tembang Bukit Kapur

Cerpen-cerpen yang dimuat di dalam buku yang bernomor ISBN 978-979-1394-03-1 ini adalah yang terbaik dari antara ribuan naskah yang diikutsertakan dalam Ajang Kreasi Kumpulan Cerpen.

1. Taman Kanak-Kanak - Setiyo Bardono
2. Surat dari Rantau - Diah Pramudiastuti
3. Buku Harian Mimin - Titon Rahmawan
4. Kota lalu, Ibu - Pinto Anugrah
5. Kalibakar - Azizah Hefni
6. Rumah-Rumah yang Bersetubuh - Iggoy el Fitra
7. Aku Seorang Junkie Kasih Sayang - Bunga Mega
8. Menunggu Kabar - M. Raudah Jambak
9. Tembang Bukit Kapur - M. Badri
10. Lelaki Berwajah Ramah dan Lelaki yang Tak Ingin Kusebut Namanya -Wetry Febrina
11. Panggil Aku Joe - Nursalam AR
12. Sisi Lain - Hasyim Ashari
13. Gadis Pemimpi - Fenty Febriyanti
14. Mata Pisau - Indarpati
15. Kota Seribu Pohon - Harry Wahyudhy Utama
16. Buku Bersampul Coklat - Fenty Febriyanti
17. Yang Tak Pernah Tertidur - Ary Wibowo
18. Boneka Gajah yang Bisa Bertelur - Rama Safra’l Rachmat
19. Membunuh Ayah - Alimuddin
20. Megatruh - Titon Rahmawan

TANAH PILIH [BUNGA RAMPAI PUISI TEMU SASTRAWAN INDONESIA. 1] – JAMBI 2008


TANAH PILIH [BUNGA RAMPAI PUISI TEMU SASTRAWAN INDONESIA. 1] – JAMBI 2008

PARA PENULIS :

Acep Syahril [Jawa Barat]

Afrion [Sumatera Utara]

Ahda Imran [Jawa Barat]

Ali Syamsuddin Arsi [Kalimantan Selatan]

Amin Wangsitalaja [Kalimantan Timur]

Amril Canrhas [Bengkulu]

Anggie Sri Wilujeng [Jawa Barat]

Anwar Putra Bayu [Sumatera Selatan]

Asep Sambodja [Jabodetabek]

Aslan A. Abidin [Yogyakarta]

Asro Al Murthawy [Jambi]

Badruddin Emce [Jawa Tengah]

Bambang Widiatmoko [Jabodetabek]

Binhad Nurrohmat [Jabodetabek]

Chairan Hafzan Yurma [Sumatera Barat]

Chory Marbawi [Jambi]

D.Kemalawati [Nanggroe Aceh Darussalam]

Dahta Gautama [Lampung]

Dedi Apriadie Raswin [Jawa Barat]

Diah Hadaning [Jabodetabek]

Dianing Widya Yudhistira [Jabodetabek]

Didin Siroz [Jambi]

Dimas Arika Mihardja [Jambi]

Din Saja [Nanggroe Aceh Darussalam]

Dino F.Umahuk [Maluku/NAD]

Dinullah Rayes [Nusa Tenggara Barat]

Doel CP Allisah [Nanggroe Aceh Darussalam]

Edy Samudra Kartagama [Lampung]

EM.Yogiswara [Jambi]

Endang Supriadi [Jabodetabek]

F.Monthana [Jambi]

Fakhrizal Eka [Jambi]

Firdaus [Jambi]

Gita Romadhona [Jabodetabek]

Hasan Al Banna [Sumatera Utara]

Hasan Aspahani [Kepulauan Riau]

Hasan Bisri BFC [Jabodetabek]

Heri Maja Kelana [Jawa Barat]

Hoesnizar Hood [Kepulauan Riau]

Husnul Khuluqi [Jabodetabek]

Iif Ranupane [Jambi]

Iriany R Tandy [Jambi]

Isbedy Stiawan ZS [Lampung]

Iswadi Pratama [Lampung]

Iyut Fitra [Sumatera Barat]

Jajang R Kawentar [Sumatera Selatan]

Koko P Bhairawa [Sumatera Selatan]

LK.Ara [Nanggroe Aceh Darussalam]

M.Raudah Jambak [Sumatera Utara]

Mardi Luhung [Jawa Timur]

Marhalim Zaini [Riau]

Micky Hidayat [Kalimantan Selatan]

Nanang Suryadi [Jawa Timur]

R.Hamzah [Jawa Barat]

Rahmad Sanjaya [Nanggroe Aceh Darussalam]

Ramayani [Jambi]

S.Ratman Suras [Sumatera Utara]

S.Yoga [Jawa Timur]

Shantined [Kalimantan Timur]

Sihar Ramses Simatupang [Jabodetabek]

Sindu Putra [Nusa Tenggara Barat]

Sosiawan Leak [Jawa Tengah]

Suharyoto Sastrosuwignyo [Riau]

Suyadi San [Sumatera Utara]

Syaifudin Gani [Sulawesi Tenggara]

Titas Suwanda [Jambi]

Tjahyono Widarmanto [Jawa Timur]

Viddy AD Daery [Jawa Timur]

Wayan Sunarta [Bali]

Wijang Wharek Al Ma’uti [Jawa Tengah]

Yopi Setia Umbara [Jawa Barat]

Yusri Fajar [Jawa Timur]

Yvonne De Fretes [Jabodetabek]

= Penerbit : Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jambi / Panitia Temu Sastrawan Indonesia.1 [Jambi 2008]


Daftar 100 Penyair Buku Jogja 5,9 Skala Richter


Pada acara peluncuran buku Mila Duchlun “Perempuan Bersayap” di Wapress Bulungan, sejumlah penyair milis Apsas, Penyair, Ini Puisi, dan Bunga Matahari, ingin tahu, siapa saja yang masuk dalam buku antologi 100 puisi JOGJA 5,9 SKALA RICHTER yang hendak diluncurkan Sabtu 16 September 2006 di MP Book Point Jl. Puri Mutiara Raya 72, Cipete, Jakarta Selatan, pukul 19.00. Berikut daptar penyairnya:

1. Abdul Wachid BS (Jogjakarta)
2. Afrizal Malna (Jogjakarta)
3. Agus Manaji (Jogjakarta)
4. Agus Sutanto Mansur (Jogjakarta)
5. Akhmad Muhaimin Azzet (Jogjakarta)
6. Akidah Gauzillah (Jakarta)
7. Alex R. Nainggolan (Jakarta)
8. Aliyah Purwati (Hongkong)
9. Amien Wangsitalaja (Samarinda)
10. Antonius Yonanto (Jogjakarta)
11. Asep Sambodja (Jakarta)
12. Ashilly Achidati (Jogjakarta)
13. Azzah Zain Al-Hasany (Jakarta)
14. Badui U. Subhan (Bandung)
15. Bambang Supranoto (Cepu)
16. Bambang Widiatmoko (Jakarta)
17. Budhi Sulis (Cilacap)
18. Chavchay Syaifullah (Jakarta)
19. Cunong Nunuk Suraja (Bogor)
20. Dad Murniah (Jakarta)
21. Dani (Jakarta)
22. Dharmadi (Purwokerto)
23. Diah Hadaning (Bogor)
24. Dian Hartati (Bandung)
25. Dianing Widya Yudhistira (Jakarta)
26. Dino F. Umahuk (Jakarta)
27. Doni Indra (Depok)
28. Donny Anggoro (Jakarta)
29. Eka Budianta (Depok)
30. Elisa C
31. Endang Supriadi (Bogor)
32. Eni Kusuma W (Hongkong)
33. Epri A.R. (Jakarta)
34. Es Wibowo (Magelang)
35. Fahrudin Nasrulloh (Jogjakarta)
36. Fati Soewandi (Surabaya)
37. Fatin Hamama (Jeddah)
38. Fikar W. Eda (Jakarta)
39. Fina Sato (Bandung)
40. Giyanto Subagio (Jakarta)
41. Gunoto Saparie (Semarang)
42. Hasan Al-Banna (Medan)
43. Hasan Aspahani (Batam)
44. Heru Kurniawan (Purwokerto)
45. Husnul Khuluqi (Tangerang)
46. Iao Suwati Sideman (Mataram)
47. Ibnu Wahyudi (Depok)
48. Idris Pasaribu (Medan)
49. Indah IP (Jakarta)
50. Indrian Koto (Jogjakarta)
51. Isbedy Stiawan ZS (Lampung)
52. Iyut Fitra (Payakumbuh)
53. Johanes Sugianto (Jakarta)
54. Joko Pinurbo (Jogjakarta)
55. Katrin Bandel (Jogjakarta)
56. KH Muhammad Fuad Riyadi (Jogjakarta)
57. M. Badri (Bogor)
58. M. Raudah Jambak (Medan)
59. Maryanto (Jogjakarta)
60. Mawie Ananta Jonie (Amsterdam)
61. Medy Loekito (Jakarta)
62. Mila Duchlun (Republik Maladewa)
63. Mirwan Andan Yusuf (Jakarta)
64. Misbach (Bekasi)
65. Mukhlis AR
66. Muda Wijaya (Denpasar)
67. Mukti Sutarman Espe (Kudus)
68. Mustafa Ismail (Jakarta)
69. Nanang Suryadi (Malang)
70. Nur Wahida Idris (Jogjakarta)
71. Pakcik Ahmad (Jakarta)
72. Pranita Dewi (Denpasar)
73. Pulung Amoria Kencana
74. Putra Nusantara
75. R. Toto Sugiharto (Serang)
76. Ragdi F. Daye (Padang)
77. Raudal Tanjung Banua (Jogjakarta)
78. Reza Idria (Aceh)
79. S. Yoga (Ngawi)
80. Saiful Amin Ghofur (Jogjakarta)
81. Setio Bardono (Depok)
82. Shobier Poer (Jakarta)
83. Sigit Rais (Bandung)
84. Sihar Ramses Sakti Simatupang (Jakarta)
85. Sindu Putra (Mataram)
86. Sitor Situmorang (Samosir)
87. Slamet Rahardjo Rais (Jakarta)
88. Thompson HS (Pematang Siantar)
89. Titik Kartitiani
90. TS Pinang (Jogjakarta)
91. Tulus Wijanarko (Jakarta)
92. Viddy AD Daery (Jakarta)
93. Wa Ode Nirmala Ningrum (Inggris)
94. Warih Wisatsana (Denpasar)
95. Wayan Sunarta (Denpasar)
96. Widzar Al-Ghifary (Bandung)
97. Yosi Kristanto (Tangerang)
98. Zahrotun Nida (Jogjakarta)
99. Zai Lawang Langit (Jakarta)
100. Zen Hae (Tangerang)

JALAN MENIKUNG KE BUKIT TIMAH



JALAN MENIKUNG KE BUKIT TIMAH [ANTOLOGI CERPEN TEMU SASTRAWAN INDONESIA.II - BABEL]
Posted in INDONESIA KITA on Agustus 11, 2009 by aliansisastrawanaceh

Editor : Raudal Tanjung Banua – Sunlie Thomas Alexander – Indrian Koto

Desain Cover : Sunlie Thomas Alexander

Gambar Cover : Acep Zamzam Noor

Ilustrasi : Agustinus Wahyono [Gus Onoy]

Edisi I : juli, 2009

ISBN : 978-602-95266-1-5

Penerbit : Kantor Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Propinsi Kepulauan Bangka – Belitung

PARA PENULIS :

Rachem Siyaeza

Jusuf AN

Aris Kurniawan

Ragdi F.Daye

Afnaldi Syaiful

M.Arman AZ

Delvi Yandra

Fahrudin Nasrulloh

Galih

Linda Herawati Harahap

Mahwi Air Tawar

Pinto Anugrah

Nani.HS

Yetti A.K.A

Rahmat Ali

Romi Zarman

Syekh A.Sobri

Lovie Lenny Pristiani

Zelfeni Wimra

Dahlia Rasyad

Hasan al Banna

Benny Armas

M.Raudah Jambak

MH.Abid

Arafat Nur

Sandi Firly

Triyanto Triwikromo

Fina Sato

Iqbal Baraas

Sunaryono Basuki KS

Mezra E.Pollandou

Wa Ode Wulan Ratna

Zen Hae

Rabu, 24 Maret 2010

Assalamualaikum

Puisi-puisi
M. Raudah Jambak


Sabtu, 20 Oktober 2007

Assalamualaikum Ya Ramadhan

Malam menzikirkan bulan
Assalamualikum ya ramadhan
Telah kami fakirkan nafsu
Telah kamimiskinkan birahi
Masuk ke rumah-Mu
Melalui pintu
Bebas satwa sangka
Allah

Ampun Ya Rabbi

Entah berapa butir air mata
yang kuzikirkan
Demi mengagungkan nama-Mu
Demi memohon ampunan-Mu
Do'aku menganak sungai
Sujudku sampan sajadah
Ya, Rabbi
Kabulkan do'aku

Tbsu, 2007


Catatan Ramadhan 1

Seorang anak berpeci lusuh
Bersarung kumuh menjaring tarawih
Dengan perut yang aduh

Seorang anak berpeci lusuh
Bersarung kumuh limbung
Pada euforia ibadah yang gaduh


Catatan Ramadhan 2

Pada selembar kertas kucatat
Sepuluh pertama racikan rahmat
Sepuluh kedua anugrah maghfirah
Sepuluh ketiga berbinar itskumminannar
(ah, mengapa hidup menyulut angka-angka?)

Pada selembar hati kucatat
Illahi anta maksudi
Wa ridhaka matlubi
(ah, indahnya hidup
tak selamanya dengan angka)


Catatan Ramadhan 3

Di dapur para ibu
meracik semur sahur
Para bapak menghitung
hidangan piutang
Dan anak-anak mereka
ibadah di permukaan rumah
Serta ditengah arus jalan raya


Catatan Ramadhan 4

Di atas sajadah
Kusulam doa-doa
Kujadikan jubah
Allah
Semoga hawa nafsuku
Dapatkan maghfirah-Mu

Tbsu, 2007


Inilah Ramadhanku

Inilah ramadhanku
Disulam menjadi jubah waktu
Dari benang-benang doa'
Lalu kuzakatkan sepenuh iman
Serta rangkaian takwa Tak berkesudahan

Inilah ramadhanku
Ramadhan dari zaman ke zaman


Medan, 2007


Kukhatamkan Ramadhanku

Pada alif ba ta yang kesekian
Telah kukhatamkan ramadhanku
Bersama telaga iman
Siang dan malam seperti
Membariskan keresahan
Semesta semakin membasah
Rindu ramadhan berwajah bulan
Allah
Pada alif ba ta yang kesekian
Telah kutenggelamkan dusta
Penyerahan jiwa dan badan
Rindu bertemu ramadhan berwajah tampan
Di tahun-tahun yang tak berkesudahan

Medan, 2007


Tsaisheng
Kaulah itu yang menebar benih rezeki
Pada setiap langkah-langkah pasrah
Yang menuai segala gerah, dan
Tikus-tikus siap mengintai
di setiap lengah
7 Februari 2008
Chenzhou
Di kota ini, para migran menembus
Gunung-gunung salju dari sejarah
Yang paling dingin
Di kota ini, cahaya temaram dalam diam
Orang-orang kerontang berebut air
Sampai tetes paling akhir
Di kota ini, tahun bersambut pada
Suasana yang paling haru, rumah-rumah
Merapat mencari hangat
2008
Di Tianjin
Di Tianjin para tikus membangun kerajaannya
Orang-orang cemas, orang-orang gemas, sebab
Emas-emas raib dari brankas
2008
Puisi puisi M. Raudah Jambak
Kembang Kertas
Kurayakan lunar tanpa barongsai
Dan tarian naga. Kembang kertas berjajar
Pada rumah yang merapat berbanjar
Kurayakan lunar menghempang babi tanah
Yang menyeberang gunung, menghadang
Tikus api yang menembus gudang
Dan langit, dan bumi dan manusia
Tercatat pada kelopak kembang
Begitu memesona
Hong bao
Merah warna yang penuh pada gairah
Di setiap hati para bocah
Genggam tangan dengan erat, maka
Akan kau genggam mata uang berwarna coklat
Dan beberapa potong permen pengikat
2008
Ling Ling Namaku
Lama sudah kita menjaring cerita
Tentang budaya dan perbedaan warna
Tapi, tahukah kau hanya hati yang mampu
Menyatukan segala-menyatukan rasa
Ah, apalah artinya sebuah nama katamu
Dengan canda. Tapi, bagiku nama penting adanya
Tentang sebuah harkat maupun pembuktian
Kesungguhan sebuah cinta. Jangan ragu
Aku terlahir di negeri ini
Ling Ling namaku
2008-02-07
Puisi puisi M. Raudah Jambak
Ada Beda antara Kita
Usah resah maupun gundah tentang sebuah
Perbedaan antara kita. Apa itu salah?
Justru itulah kebanggaan adanya kesungguhan
Bukan topeng dari cinta yang dipaksakan
Kita memang lahir dari keluarga yang berbeda
Kita memang lahir dengan warna kulit yang berbeda
Kita memang lahir pada lingkungan budaya yang berbeda
Tapi, tahukah kau bahwa kita masih punya hati
Yang menyatukan segala beda antara kita
Dengan cinta
2008
Tahun Tikus
Setelah kemakmuran di tahun babi tanah pergi
Tikus-tikus apipun kembali menebar rezeki
Berharap mendapatkan sebuah kursi
Untuk memimpin negeri ini
Gunung-gunungpun berubah gudang-gudang
Tanah, air dan api menyatu
Angin tergugu menunggu
Setelah tahun babi tanah pergi, maka berkuasalah
Para tikus api menebar rezeki atau korupsi
Bertubi-tubi
2008-02-07
Happy Lunar New Year
Gong Xi Fa cai,
Mari samakan langkah
Membangun negeri tempat
Kita lahir dan dibesarkan
Satukan hati, singkirkan perbedaan
7 Februari 2008
Berilah Air Dari Tangan Keikhlasan
berilah air dari tangan keikhlasan,maka
kita akan selalu dicurahkan kemudahan
sebab, kasih tanpa syarat adalah
hidup yang penuh kedamaian
pada manusia
juga Tuhan
medan,06
Aku Hanya Menitipkan Bunga Ini Untukmu, Sahabat
Sahabat,
hanya setangkai bunga inilah yang dapat
kutitipkan padamu. tanamlah ia pada vas
hatimu yang bersemu biru
sebab, hanya ia yang mampu mewarnai hidup
agar lebih indah dan merona
Sahabat,
hanya setangkai bunga inilah yang dapat
kutitipkan padamu. rawatlah ia dengan
segenap kasih sayangmu
sebab, hanya ia yang mampu memberi kesegaran bagi hidup yang mengharu biru
Sahabat,
hanya setangkai bunga inilah yang dapat
kutitipkan padamu, ya setangkai bunga
cinta berwarna kedamaian
medan,06
Masa Depan Manusia
masa depan manusia adalah
pucuk dedaunan di puncak pepohonan
yang menghijau
sebab energi pupuk kebersamaan
bersih dari racun curiga
dan satwasangka
masa depan manusia adalah
buah ranum di reranting pepohonan
yang rimbun
sebab siraman segar air kebersamaan
mengalir dari mata air yang bersih
dan bening
masa depan manusia adalah
angin sejuk berhembus pada
pepohonan hati kita, makhluk
penjaga sah kelestarian hidup
dan kehidupan
medan,06
Demi Masa
aku kejar matahari tenggelam agar aku
tidak merasakan malam,
aku kejar kehendak hatiku untuk
kebahagiaanku,
tanpa sadar sekelilingku bukan siang lagi
aku pandang esok hari dengan sebuah ambisi
padahal aku hidup hanya beberapa jam lagi,
aku lupa mengucap syukur pagi tadi,
sekarang aku sudah mati dan tidak mampu
untuk menata hari depanku sekali lagi
aku lupa tersenyum,
sekarang mulutku sudah terkatub
aku lupa bertegur sapa,
sekarang aku diam bahasa
kisahku sudah selesai
hari ini adalah masa depanku
seharusnya aku peluk istriku
dan mencium dahi kedua anakku
sambil berjalan mampir kerumah ayah, ibuku
tapi, kisahku sudah selesai
kisahmu belum,
saat kau baca jeritan hatiku ini
hari ini, hari esok, mungkin milikmu,
jangan sia-siakan
pakai lututmu, pejamkan matamu, teduhkan hatimu,
mintalah Tuhan menuntunmu.
Siklus
Pernah kita beria di gelinjang kekanakan yang menggemaskan dengan celoteh tak bermakna.
Lalu bergolak dengan decak nakal keremajaan hidup oleh setumpuk kejahilan;
Trus tegak berlenggok menapak detak waktu yang masih terus berjajar kian banyak menyusur kedewasaan batas -batas hari yang tak mau surut.
Selalu ada cerita bergilir melintas di lorong nafas hidup tanpa mau permisi karna dia memang punya ruang untuk berlakon.
Kau dan aku mungkin lelah melonggok ke kisi peristiwa dengan tanya yang tak bersahut.
Galau, cemas, bingung dan takut adalah geliat angin yang mengusap jemarinya sebentar lalu pergi karna tersapu tawa.
Kadang memang tinggal mengendap di dada menoreh atau malah mencabik rasa.
Tapi mereka bukan keabadian yang memberi janji.
Karna di tiap simpang hidup yang luput dari pelupuk asa, selalu ada kuntum dari suatu janji bergantung dilipatan lutut dan tangan yang bergumam pada renungan doa.
Janji itu guratan pena Kudus dari tangan yang pernah terpaku, berlumur darah penebusan.
Suatu janji "Aku menyertai engkau senantiasa sampai pada akhir jaman.
SEEKOR KUCING DI PINTU
Seekor kucing mengendus di balik pintu
menatap gerak seekor tikus menuju pintu
aku terpaku menatap ke arah daun pintu
menembus masa lalu dari pintu ke pintu
seekor kucing menerkam tikus di balik pintu
yang tidak leluasa bergerak sebab terjepit pintu
aku terpaku menatap darah muncrat di pintu
mengenang luka menembus pintu ke pintu
seekor kucing puas meninggalkan pintu
meninggalkan sisa tikus membangkai di pintu
aku terpaku menghunus luka menuju pintu
membersihkan darah menutup masa lalu
sebilah pintu
SEEKOR KUCING MENGENDUS RIMAH SAMPAH
Seekor kucing mengendus rimah-rimah sampah di kepalaku
menjilati setiap sisa yang terbuang. Aroma busuk yang merasuk
adalah aroma surga mengundang musafir-musafir kelana
untuk sekadar singgah. Sekadar istirah
entah kali yang ke berapa kucing itu kembali memuntahkan
sisa sampah yang terkunyah. Entah kali yang ke berapa ia
tak lelah menjilatinya. Lalu, entah kali yang ke berapa
para musafir sekadar datang kemudian pergi
LUKISAN RAMBUTMU PADA KIBAR SENJA ITU
lukisan rambutmu merebak rindu di antara lulur debu
meretas gairah di antara bilurbilur biru di bawah remang
cahaya yang memburu waktu, ah aku seolah menemu
lakumu dalam dekapan diam tetapi nganga itu seolah
mencair di antara mimpimimpi semu
kemarilah !
biar kita kejar bias matahari di antara rintik gerimis senja
yang mengucur di kaca jendela menggelitik rasa kita
kau tentu mengerti betapa hasrat memiliki tak pernah
berhenti
dan tembang malam perlahan melintas dari jembatan senja
yang berkibar di antara kibar lukisan rambutmu mewarta
segala cinta, maka cuaca bukanlah penghalang segala cinta
dari segala tariantarian yang meliuk di antara lukisan rambutmu
pada tatap mataku yang menunggu
KAKIMU YANG MELANGKAH ADALAH
kakimu yang melangkah adalah tapaktapak yang membekaskan
segala sejarah di atas kering rumputrumput itu menyibak segala
rahasia yang tersembunyi di tepian trotoar berdebu dan irama
knalpot jalan raya yang menembus telinga para musafir jalanan
menembus segala tuju yang masih semu
kakimu yang melangkah adalah retakretak dadaku yang rerak
di antara tanahtanah membatu mencuri serpihan cinta yang
melayang seolah debu menembus dindingdinding angin
yang dingin menggigilkan segala hasrat yang sempat membara
dan lunglai bersama gugurgugur daun yang jatuh ke bumi
kakimu yang melangkah adalah getar segala debar yang terkapar
dari resah segala gelisah meliukkan hati yang gundah tentang
sebuah hasrat yang terpendam menembus dindingdinding diam
yang mewarta segala cerita menembus loronglorong hatimu
menembus kisikisi hatiku yang penuh kesumat berdebu
SEBAB ANGIN YANG MENGGUGURKAN DAUN-DAUN
entah daun yang ke berapa jatuh ke bumi
dari pohon setua hembusan sedingin angin
warna buramnya sesunyi kalender yang
kelelahan disetubuhi beribu rayap
pengab !
waktu melesat begitu cepat
berkeliling merengsek masuk di celah-celah
reranting dan cabang. Begitu gagap
entah daun yang ke berapa gugur di diri
memilah warna matahari yang menembus
ke segala ruang dan lorong sesunyi titik
air yang menitis di atas lantai lunglai
sansai !
KAULAH PENYAIR ITU
Obituari si burung merak
kaulah penyair itu yang menyihir kata
yang membunuh berjuta pendusta
mengajarkan bagaimana berdiri tegak
pada bumi, pada hati
jarak mungkin tak berbatas pada peta
yang selalu mengukung peradaban gersang
meliukliuk menarinari di bola mata nanar
pada bumi, pada hati
kaulah penyair itu yang membebaskan kata
dari segala keruwetan maknamakna pedih
dan luka, menyatu satu kata kebenaran
pada bumi, pada hati
medan, 2009
PERJUANGAN ADALAH PELAKSANAAN
KATAKATA
Obituari si burung merak
sebab perjuangan adalah sebuah pembebasan
pelacurpelacur mengibarkan beha kemerdekaan
sepanjang peradaban kotakota yang dikotakkotakkan
merdekalah, bebaslah
aduh, betapa likuliku itu membatas setiap
langkah kita yang tak pernah menapakkan
segala jejakjejak yang sengaja diciptakan
merdekalah, bebaslah
sebab perjuangan adalah nyanyian angsa
pada danau yang meliukkan kebenaran
menjadi sebuah pembenaran
merdekalah, bebaslah
medan, 2009
INDONESIA BERPUASA
setelah kita kibarkan bendera kemenangan
setelah kita pilih pemimpin teladan
setelah kita kunyah segala penderitaan
kita berpuasa
indonesia berpuasa
sebagai rasa syukur
sebagai bentuk taffakur
mengenyahkan segala kufur
kita berpuasa
indonesia berpuasa
dan bersebab puasa dari segala dosa
maka, indonesia bersih dari noda-noda
medan, 2009
MERDEKA, RAMADHAN!
merdeka, Ramadhan!
entah berapa ribu kali kita sulam
segala khianat dan buruk sangka
selama abad-abad berlari di hati
ah, jengah
merdeka, Ramadhan!
pada pertemuan kita kali ini
kuharap kita selalu berjodoh
dalam menimba sumur-sumur ibadah
ah, indah

lalu apalagi yang dicari
setelah kita beraroma surga
segala cita, segala bahagia
medan, 2009

TARAWIH AGUSTUS
mungkin tak cukup belasan raka’at
yang selalu terajut di setiap sujud
pada malam-malam sepenuh diam
aku tarawihkan agustusku yang tak
sempat bersyukur di belasan bulan
yang melesat jauh
ini mungkin agustus yang ke sekian
yang tidak akan kulepaskan pada
setiap ranjang-ranjang pengembaraan
ibadah kulesatkan menuju rahmah,
menuju maghfirah, menuju itskum
minnannar
maka, ampuni aku
yaa, Rab!
medan, 2009

BULAN PENUH KEMERDEKAAN
bulan ini kembali kita berperang
dalam menegakkan kebenaran
demi kemenangan
bulan ini kita bungkam segala nafsu
dunia yang bersarang dalam pikiran
dan hati
bulan ini bukan hanya kemenangan
yang kita harapkan, tapi kemerdekaan
dari segala cengkraman
yang menjerumuskan
medan, 2009
SAJADAH BATU

Pada sajadah batu menempel lukisan dahiku
Dengan zikir beribu waktu
Rabbi,
Telah meretas air mataku satu satu
Namun rindu begitu kelu

Pada sajadah batu kuukir ayat ayat cinta
Dari waktu ke waktu

2007-09-15


SAJADAH KAYU

Walau rayap rayap mengerat gigil tulang
Sujudku pada-Mu
Tapi takkan pernah lapuk sajadah kayu
Yang menjelma perahu
Mengarungi lautan do'a-do'a menuju
Dermaga rindu
Ah, akukah itu
Si penebang kayu yang dahaga
Akan embun rahmat-Mu

2007-09-15


SAJADAH API

Ibrahimlah itu yang dikuyupi api api rindu
Menganyam tembikar murka
Abrahah si pengumpul kayu
"Patung besar itulah yang memenggal leher
Tuhan-tuhan mu," ujarnya berseru

Amuk Abrahah menyulut deru
Dan Ibrahimlah itu yang meng-Imami
Sujud pada sajadah api membiru

2007


SAJADAH TANAH

Sunan Kalijaga membentangkan sajadah
Tanah membasah, menggetarkan dada Syekh Siti Jenar
"Telah menyatu aku dengan Tuhanku!"
Mengutil rimah-rimah amarahnya
yang berdarah darah

O, siapakah yang memautkan
Zikir cacing pada bebal leher terpenggal
Di bujur sujud yang tersungkur?

2007


SAJADAH AIR

Digelembung zikir sajadah air, Musa
Menjambangi Khaidir sebelum menyeberangi
Laut senja, lalu kata-kata dipecah dalam
Bilah bilah
Dan perahu itu
Dan anak itu
Dan rumah itu
Pada sujud air sajadahpun air
Mengalir, membulir

2007


SAJADAH UDARA

Menapaki Haram menuju Aqsa adalah
Hijaiyah bagi hati yang resah
Lalu, memebentanglah sajadah
Pada sujud udara menjemput cinta-Nya

Telah ku salatkan dunia merantai jahiliyah
Yang tak sudah sudah Ya, Rabbi

2007


Sajadah Air Mata (1)

Ketika rusuk tubuh menggigil ngilu
dicambuk brikade pasukan langit
peluh mengucur berbau nanah
pada pori-pori nista
isi kepala semak dengan nafsu dunia
batin ternoda berteriak:
ampun Tuhan
jiwa-jiwa keruh berguling
merayap mengais raung:
kami insyaf Tuhan
lantas jiwa-jiwa keruh dengan sedunya
bersujud pada sajadah air mata

Tembung, September 2007


Sajadah Air Mata (2)

Tuhan, hamba-Mu larut dalam kelam
berjalan mencari penerang
pada sudut-sudut yang gamang
dalam perjalananmaksiat tertelan menjadi sarapan
entah berapa dusta yang terkunyah
entah berapa nista yang menjadi darah
tapi, Tuhan
aku tetap mencarimu
walau di atas sajadah
menjadi telaga air mata
Bilal,

September 2007


Sajadah Air Mata (3)

Pada malam bergelayut alunan
zikir di bibir basah
seorang muallaf yang merindu
buah makrifat
menganyam untaian tasbih
illahi dalam hatinya
dengan linangan air mata atas sajadah
menuju sujudnya.

Sunggal, September 2007


Sajadah Air Mata (5)

Rizka, tidurlah
bentangkan air mata itu
di atas sajadah
kemarilah sayang
beri kecupan dengan bismillah
biarkan ayat-ayat Tuhan
membasuh tidur kita
berselimut Hamdalah

Medan, September 2007


Sajadah Air Mata (6)

telah kualirkan sungai air mata
pada muara sajadah yang resah
sebab Kau menyapa kami dalam lupa
lalu hadiahkan gempa berbalut gelisah
sebab Kau menegur kami dengan cinta
lalu titipkan bencana yang tak sudah-sudah

telah kualirkan sungai air mata
pada muara sajadah yang resah
tapi, kami hamba yang selalu
mengharapkan rahmat-Mu
tak sudah-sudah
Medan, September 2007

Rumah Kaca
Pada kornea mata kolam
ikan-ikan menjemur punggungnya
di pinggirnya, anakku bosan menjahili tuts
piano mungil yang telah lama tak berbunyi
di dapur, istriku menjerit
kornea matanya membasah, memerah
tangannya bosan menggiling cabai
melalui jarinya tuhan memberi kebijaksanaan
Pada kornea mataku
anakku menjahili punggung ikan
dan istriku mencuci tangan
di permukaan kolam
TIM, 2003
Pada Saat Ketika
pada saat ketika tengadah atas sajadah
kulit semakin erat mendekap daging dan darah
dan tulang belulang hanya sekedar penyanggah
bangunan raga adalah istana para pongah
yang tak sempat tinggalkan mimpi atas ranjang
lalai tundukkan wajah pada illah
lupa mengurai zikir dalam tasbih yang merindu
dan resah tak jua enyah
pada saat ketika tengadah atas sajadah
kubasuh tubuh sepanjang subuh
dengan doa dan air mata
bersama zikir jantung yang bergemuruh
Wisma Tugu, 2003
Amsal Gundah
lalu tirai malam telah pula melenakan
memenjarakan dalam kelam
dan kita telah pula kehilangan sepotong cahaya
hatiku yang beku telah menggigilkan
bangunan ragaku, dan sepotong cahaya
tak jua tawarkan kehangatan
walau sepintas
(ranjang kita takut bergoyang)
dan tiba-tiba terbangun bukit batu-batu
jatuh satu-satu memburu bersama desah nafasku
menghantam dada, menorehkan luka
GKJ, 2003 (sn)




Ku Anyam Sebaris Do'a Dengan Hiasan Tahlil Sederhana
Ku anyam sebaris do'a dengan hiasan tahlil sederhana, di awal Ramadhan, pada november luka
bagi saudara-saudara yang tertimpa bencana
dan air mata membersihkan sisa-sisa cinta
yang sempat mengembang di Bukit Lawang
Pada derai air mata, aku rangkai berbagai
aneka bunga do'a, yang sempat mengangkasa
terbang di taman sajadahku bersama untaian
tasbih yang merindu
Ku anyam sebaris do'a dengan hiasan tahlil sederhana bagi saudara-saudara
yang mengeram di antara gelondongan
bersama sungai bukit lawang
dalam sujud panjang yang tak berkesudahan
Medan,03-04
Tanda bahasa dan kata Jiwa

setiap tanda

tak pernah melupakan bahasa dan kata

hidup- mati,langkah-rezeki

sampai kita pun karam

dalam diam



mari kita catat

berapa jiwa yang telah tenggelam

dan peradaban kota yang berubah bagai siluman

diam-diam pergi-bersebab tsunami, tak sempat

meninggalkan pesan pada nisan

di lumpur-lumpur makam



mari kita rekam

setiap peristiwa dengan bahasa dan kata

suara anak yang berteriak memanggil ibunya

suara isteri yang menjerit memanggil suaminya

suara-suara yang tenggelam dalam suara



setiap tanda

setiap peristiwa

hanya bahasa dan kata jiwa

yang mampu merangkainya

tak mengenal ruang dan masa

lantas, mengapa harus terluka

mengapa duka berdiam pada raga

berlama-lama?



medan,februari-maret2005


Requiem Kebangkitan

Ruh saudara-saudara kami

ruhnya Muhajirin

yang hijrah

singgah

di negeri Anshor

Robbi,

betapa luka begitu menyayat

sepanjang hayat

seperti rintihan seudati

memapah saman

dari zaman ke zaman

seperti erangan hombo

melompati batu

dari waktu ke waktu



Saudaraku,

jangan pandangi cemas

yang menganga di tepi cadas

yang menguap di udara

yang hanyut di antara lumut

sebab,

akan kau temukan gairah keabadian

di pusaran warna-warna

maut hanyalah selimut

yang mendekap hangat

para Muhajirin

yang hijrah ke negeri angin

menggilir zikir

sepanjang takbir



Ruh saudara-saudara kami

ruhnya Muhajirin

yang meminjam jubah tsunami

menuju negeri tabi'-tabi'in

di antara nadi luka

di antara syair yang merintih

di antara erangan tertahan

Robbi,

betapa luka begitu menyayat

sepanajang hayat, tapi

bangkitkan semangat jiwa

saudara kami

agar terus melukis pelangi

pada kanvas hati

bersama

'Illahi anta maksudi

wa rdhoka matlubi...



medan, 2005

MERAJUT KASIH SAYANG
M.Raudah Jambak
Merajut keringat dalam saku bajumu
merajut angin dalam saku bajumu
merajut nafas dalam saku bajumu
merajut hasrat dalam saku bajumu
adakah yang lebih baik dari merajut
cinta pada hatimu

aku menyulam segala rindu untuk kujadikan
bunga dengan rajutan cinta yang penuh pesona
untuk segala bahtera kita
adakah kau merasa ?

MELATI HARI INI
M.Raudah Jambak
Hari ini senyummu telah mewakilkan segala cerita
sepanjang usia jalinan kasih sayang kita
hari ini binar matamu telah memberi cahaya
sepanjang perjalanan langkah
berwarna merah muda

hari ini hatimu telah merekah bagai hasrat
bunga melati yang tersemat di jiwamu
abadi

TANPAMU APALAH ARTI CAHAYA MATAHARI PAGI
M.Raudah Jambak
Telah kau saksikan betapa hasrat untuk
memiliki terlalu tinggi
kuraut setiap inci wajahmu dan kujadikan
bingkai abadi
dalam hati yang paling suci

telah kau rasakan betapa degup jantung ini
mendebarkan getar yang paling berarti
pada pandangan yang tak pernah sepi
dari kobar yang takkan berhenti

telah kau saksikan betapa arti cahaya matahari pagi sepi dalam diam yang tak sudah-sudah
padahal segalanya
abadi tertanam dalam dekapan


Tidurlah Perempuanku

Mari kita lumat malam separuh ini, sebab
Esok matahari mulai mencubiti kulitmu yang
Putih itu, bersama debu yang hibuk menggumuli
Tubuhmu yang memadat, menantang, Perempuanku

Tidurlah!
Usah lagi kau kunyah pikiran itu jadi darah daging
Tentang payudara yang dijual setengah harga atau kemaluan
Yang terus-menerus disesaki lalat-lalat berkepala hijau
Matahari pasti terbit
Matahari pasti terbenam
Tak usah risau, semua pasti akan berakhir, Perempuanku

Malam ini, mari kita cicipi bulan bercahaya garang
atau bintang yang sedang berkejar-kejaran dengan mimpi
Anak-anak kita tentang nilai raport yang diperjual-belikan
Atau kelulusan yang diinstankan

Tidurlah, Perempuanku!
Kita akan rangkaikan larik-larik puisi abadi dalam rahimmu
Sepanjang mati lampu yang tak pernah jemu, dan tak usah
Kau risau sebab derasnya arus waktu yang membenamkan
Resah sepanjang sejarah sejak Hawa, Zulaikha, atau Cleopatra
Digantikan Marlin Monroe,Winnie Mandela atau Madonna
Tidurlah!
Kita lumat malam separuh ini
Matahari pasti terbit
Matahari pasti terbenam
2007
Nak!
Biarkan malam mengurai kelam
Atau bulan akan sampai ke pagi
Melangkah pelan melewati bintang
Demi bintang di antara senandung sepi
Perzinahan telah pula menebarkan jaringnya
Kemaksiatanmengembangkan jubahnya
Dari kamar berukuran 3x3 meter, ruang-ruang
Sidang-perkantoran, atau tempat-tempat tak
Berjejak para pejabat atau istana para penjahat, selebihnya
Para belia cukup bermain-main dengan kemaluannya
Sambil menyaksikan film ulah para dewasa
Sudahlah, Nak!
Masa depanmu masih panjang
Dan kau harus bertahan
Membendung godaan-godaan
Kejahatan tidaklah merajalela
Di kebuasan malam, diapun
Menantang di terang garang
Ada demonstrasi dari tuntutan
Turun harga sampai tuntutan turun
Tahta, berita kawin paksa atau cerai
Tiba-tiba, listrik-listrik jadi bangkai,
Aliran air tidak hanya kerontang
Di persawahan, sementara iuran
Tiap bulan wajib dibayarkan-tanpa
Potongan, semua ingin jadi atasan
Sambil mengusung proposal kemelaratan,
Banjir, longsor, transportasi ambrol
Ah, semua bencana jadi gombal
Jangan, Nak!
Kau tidak usah ikut-ikutan
Sebab, bukan untuk itu
Kau dilahirkan

Di antara pekatnya hitam pasti ada
Setitik celah putih kau temukan ,
Walau waktu selalu bercanda dengan
Tik tak tik tak jarum jam yang patah
Dan Kau, Nak!
melangkahlah dengan semangat kebenaran
sebab, pada dirimu air susu ibu telah penuh
tercurahkan, pada rahim ibu engkau telah
pula dizikirkan, dengan keajaiban do’a-do’a,
maka, restu ibu akan menguatkan hatimu
menyongsong segala zaman.

2007
Adalah Rahasia dalam Rahasia
Mustika hati kasih adalah kata yang kau tenun
Dan rasa dalam bulan purnama memecah sinar
Dan binar angkara di jagad sengketa
Adapun tamadun terbelah sudah
Adapun kurun berlelehan darah

Dan sukma tak berpantai, kekasih
Selendang iman terpendam dalam-dalam
Desir angin subuh membawa tualang
Keharibaan Illahi bermakna wujud?

Di sini terpampang hakikat langit
Dan makrifat menyatu di purnama sabit
Sayap musim dalam setaman angin terketar
Membawa pusara tak bernama

Tataplah cahaya dalam cahaya
Nur Muhammad yang utuh
Maka takkan kau bawa gaduh
Dari musim ke musim , kau tak yakin bahwa
Kemilau syahdunya merenggut gosong menungmu
Maka tataplah rahasia dalam rahasia
Allah!
2007
Siklus
Tatap matamu mempermain-mainkan imajinasi birahi
Yang kemudian merasuk pada batang-batang pohon kamboja
Di sisi kita, di pucuknya daun-daun gemetaran
Sepasang burung gereja bertengger, bercanda
Pada puncak nisan seb uah pusara di antara makam-makam
Yang rebah kelelahan, sunyi melahirkan bait-bait puisi
Dan aku mengayuh mu seirama detak nadi
Oh, kejantananku menghentak liat betinamu

Dingin semakin merasuk sampai ke sumsum tulang belakang
Ini entah hari ke berapa, ini entah kali ke berapa
Kita semakin liar memahat puisi-puisi narasi mengejar
Haiku waktu

Di langit bulan yang sabit, menguntit, mengintip
Dicelah-celah ilalang yang gemetaran mengikuti
Irama kecipak dengan aroma segala maksiat
Gairah terus menghentak, bertalu-talu
Gelora kenikmatan tak berkesudahan

Tatap matamu melahirkan benci, merasuk ke dadaku
Dengan irama nadi perlahan berhenti
Sepasang burung gereja bertengger manja, di atas
Kemaluan kita yang mengering di sengat terik
Matahari dan ilalang yang menari
Oh, kejantananku layu memaku dihisap rekat betinamu
2007
Pulang
Sepanjang perjalanan ini kuhirup debu yang menghambur
Setapak demi setapak kuukir langkah di tanah tak bertuan
Semerbak aroma tubuhku menebar di udara yang bercampur
Sesak berdiri sesak berlari di bulir resah di tetes ke sekian

Tak siang tak malam beban pikiran memendam perasaan
Tak hilang tak pendam datang tanpa sebab dan akibat
Udara semakin terdengar bising aku tak bisa berpaling
Udara semakin berkabut menghalang segala pandang

Aroma tubuhpun lah menyatu dengan irama jantung
Yang gaduh, menyesaki paru-paru sepanjang aliran darah
Isi kepala pun lah menghambur dengan hembusan angin
Yang aduh, serasa tercerabut nyawa yang entah

Dan malam ini bersama sinar bulan dan kerlip bintang
Kunikmati cahaya segala pura-pura dari tari dedaunan
Kunikmati irama segala praduga dari senandung serangga
Dan malam ini waktu tetap tak berbeda, tetap sama

Di bawah purnama kurebahkan segala lelah, kutidurkan
Segala resah. Bersama kunang-kunang itu kulihat para bocah
bermain kejar-kejaran, perempuan-perempuan berwajah cahaya
menyulam cinta, jompo dengan semangat singa ikrarkan kata setia

bocah itu melemparkan bola, aku menangkapnya, dengan penuh girang
mereka tertawa, dan serta merta melembaikan tangannya, perempuan
itu melemparkan sebait puisi cinta dengan amplop merah jambu, lantas
pergi berlalu, para jompo hanya mengacak-acak rambutku, membisu
lalu mereka menunggangi angin menuju cahaya, entah pura-pura?

Ah, mungkin dengan do’a terjawab segala duga
Ah, mungkin dengan keikhlasan terhempas segala beban

Pagi yang menghangatkan telah membangunkan, udara sejuk
Dipermain-mainkan angin. Peluh yang mengering terasa memabukkan.
Liur bertabur seakan penuh dendam. Dan seakan tahu apa yang kurasakan
Hujan mengguyur perlahan, bercampur aroma segar dedaunan

Hidup dan mati hanyalah masalah waktu
Susah dan senang seperti kunang-kunang
Yang menyerbu pepohonan di hutan, atau
Anak-anak jalanan, pengamen dan para gelandangan
Di simpang jalan, pemulung dan para PSK dan TKW
Di sudut dendam dan kebencian

Ah, memang do’a yang dapat menafsirkan makna
Ah, memang keikhlasan yang dapat menghadang penindasan

Kulangkahkan kaki kembali pada pengembaraan ini setelah
Hujan berhenti. Langit melambaikan tangannya bersama senyum
Matahari, gairah mengaliri sepanjang aliran darah di badan
Di antara awan-awan para bocah masih bermain kejar-kejaran,
Perempuan-perempuan berwajah cahaya menebarkan bait-bait
Puisi cinta, dan jompo-jompo hanya menyampaikan salam dari kejauhan

Sepanjang perjalanan ini kuhirup udara yang cerah
Setapak demi setapak kuukir langkah dengan gagah
Semerbak aroma tubuhku menebar di angin segar
Semangat terpatri bersama gairah yang membakar

Burung-burung terbang kesana kemari
Ayam jantan berkokok bersama pagi
Anak-anak bermain gundu tersedu-sedu
Istri ku gelisah menunggu di bingkai pintu

Ah, hanya do’a
Ah, hanya keikhlasan
2007
Nabi Tanpa Wahyu
:hudan h-taufik i
Hujan brosur bertabur dalam kerontang
Pikiran di antara persetubuhan peluh
yang melahirkan orasi-orasi berlauk basi
yang dikunyah beragam eksploitasi

aku terhenti menahan arak-arakan sajak
di antara pena dan rak-rak buku. Beberapa
diantaranya mendesak hendak dilahirkan
dari kandungan berdinding kayu
kerangka pikiran adalah mimpi-mimpi
berwajah puisi dan penyair lah itu nabi-nabi
palsu tanpa wahyu

lalu muncullah nabi-nabi baru
yang menebar fatwa-fatwa konspirasi
seperti seorang ibu yang menina-bobokan
kita semasa bayi. Setelah besar baru kita sadar
ibu kita hanya pelacur bagi bapak kita yang mucikari
dan kita pun ditasbihkan sebagai pengemis abad baru
ah, hidup tidak begitu kejam sebenarnya, ia berpihak
pada kita sekadar untuk mengisi perut yang selalu
dipermainkan angin, terkadang mendesak ke paru-paru
atau bertandang ke jantung

pada rintik yang menitik masih sempat kita bernafas
dengan sisa harta yang dibuntalkan dikepalan, sambil
berteduh di emperan pertokoan atau di bawah jembatan
masuk ke dalam rumah kardus yang kita ciptakan

orang-orang berebut jadi atasan tanpa pernah merintis
sebagai bawahan dan seperti para penyair, mereka tebarkan
pesona kemunafikan bersama arak-arakan kata-kata menjelma
sajak-sajak kerak atau orasi-orasi basi kemudian dikumpulkan
jadi buku dijual sampai dipenuhi debu atau terpenjara di lemari
kaca, mungkin di antara lembarannya terselip wahyu-wahyu?

Apalah artinya ayat suci
Apalah artinya puisi
Apalah artinya orasi
Jika, uang ternyata
telah menjadi tuhan bersama

Hujan brosur bertabur dalam kerontang
Pikiran terdesak pada arak-arakan sajak
diantara pena dan rak-rak buku beberapa telah menjadi
cendawan dan jamur sejak dilahirkan
dari rahim beraroma empedu, dan
kerangka pikiran adalah mimpi-mimpi
berbau teka-teki, lalu wahyu itu?

Hidup ternyata hanya mempermainkan nasib
Walaupun tidak bercabang, ia selalu menghadirkan
Segala keterkejutan yang mencengangkan, menurun atau
Mendaki, tandus ataupun berduri, gersang maupun rindang,
Bahagia atau sengsara. Tetapi sepanjang peradaban yang lelah
Selalu kita menjadi orang-orang yang terusir dan kalah

Entahlah,
Dalam hati kecil aku selalu berkata apa mungkin ada perjuangan
Tanpa pengorbanan yang menyakitkan, menawarkan segala kepahitan,
Menina-bobokan segala huru-hara, dan berperang melawan segala
Keangkuhan diri sambil merangkai puisi untuk bingkai hati.

Entahlah,
Mungkin hati-hati adalah kalimat wahyu yang paling abadi
Mungkin usaha adalah kalimat wahyu yang menembus masa
Dan mungkin do’a adalah kalimat wahyu tanpa bandrol harga
2007
Sepasang do’a
Sepasang do’a terbang menembus jendela kaca
Sementara angin tersedu-sedu dalam rindu
Pada monument luka ini kupahatkan selembar daun
Yang gugur, rebah di atas tanah yang pasrah
Satu persatu usia gugur, rebah di atas pusara basah
Tombak itu menghunjam ke dada berkali-kali
Duri-duri terus-menerus menempel di kaki
Ah, betapa waktu tak pernah sudi menunggu
Harum lembut aroma kenanga berganti bau gelora
Aroma kamboja, dan sebelum waktu menjemputku
Di atas sajadah, bersama untaian zikir yang merindu,
Dan air mata segala duka, kulepaskan segera
Sepasang do’a terbang menembus jendela kaca

2007
PURNAMA TELAH LAMA PECAH DALAM KEPALA
Oleh: M.Raudah Jambak
Entahlah mungkin cuaca telah belang warnanya, sebab
Kita tak mampu menghitung berapa jumlah titik rintik
Yang mengetik tuts bumi, padahal telah berkali-kali
Do’a di enter, lalu di save as secara buas

Lalu seketika saja layar monitor menebar kemarau
Dan mengutip rimah purnama yang telah lama pecah
Dalam kepala

Amboi, kita masih saja sulit membaca cuaca yang telah belang
Warnanya, membawa suara menghiba direrimbunan do’a-do’a
Dan purnama memang telah lama pecah dalam kepala.

Medan,2007

Ada Suara-suara yang Menggema
Oleh: M.Raudah Jambak

Bumi yang tertatih, tersungkur lalu merayap di kepala melalui lorong telinga
Tubuhnya yang mulai membusuk melahirkan berjuta belatung sepanjang alurnya
Sementara sepotong gadis menganga pada kawah kornea mata
Menghisap huru-hara tebar pesona
Ah, apalah artinya kenikmatan tanpa ada rasa kesakitan
Berpeluh berpuluh-puluh tubuh jelita

Bumi yang tertatih, antara kemarau dada dan hujan air mata lembabkan rasa
Tubuhnya yang mulai membusuk ucapkan aroma bangkai peristiwa
Lalu sepotong kanak-kanak dipaksa berdiri, kloakanya ditembus beribu paku
Mengalirkan sungai-sungai darah menghanyutkan kotoran bersisa
Amboi, masa hanya menyulam siksa, dan nestapa melumuri tubuh-tubuh belia

Bumi yang tertatih, debar jantungnya memuntahkan magma,
Debur isaknya luluh lantakkan jiwa tak berdosa
Lubang pori-porinya longsorkan segala.

Bumi yang tertatih ,
Api membakar dimana-mana, siapa menghanguskan siapa
Tangis membanjir dimana-mana, siapa menenggelamkan siapa
Duka terhidang dimana-mana, siapa memakan siapa

Bumi yang tertatih, rotasinya berputar tak terduga

Medan,april 07


Bagai Penggembala Matahari Sabit Puisiku Tak Sampai-sampai Juga Ternyata
Oleh: M.Raudah Jambak

Telah sampai kabar berita wahai, Saudara matahari sabit atas kepala
Memenggal segala amuk pikiran kita yang penuh dendam berwarna bencana
Membakar lembar lembar doa kita yang rusuh dari manipulasi kata
Menyilaukan layar kaca karena mata kita yang sempat penuh debu curiga

Lalu sentuhan lembut semilir angin seperti tak berarti pada hati
Ah, betapa ribuan kunang tak henti-hentinya menghunus benang
Dan aku terduduk leleh di atas sajadah basah

Bagai pengembala kita sulam benang-benang rumput
Untuk pakaian hidup ternak-ternak kita dan
Matahari tetap mengawasi sepanjang siang ini, dengan setia

‘’Setiap Kamu adalah pengembala,’’ teriakmu tiba-tiba
‘’dan Kamu adalah domba yang tersesat,’’ jawabku
Bersama derai-derai tawa

Telah sampai kabar berita wahai, saudara matahari sabit atas kepala
Memenggal, membakar dan menyilaukan puisi-puisiku
Yang tak sampai-sampai juga
Ternyata

Medan,april 2007
PADA RUKUK AKU TERBUNGKUK PADA SUJUD AKU MAUJUD
Oleh : M.Raudah Jambak

Malam ini, sajadah telah dialiri sungai air mata, do’a-do’a
Berembun diujung lidah yang jatuh dari daun-daun tasbih
Sementara angin khusuk memeluk degap rindu yang hampir
Membeku. Entahlah, rapal kaji tak juga sampai ke hati atau
Cinta yang bertuba di jelaga

Pada setiap baris ayat, kabar pun telah disampaikan. Jiwa yang
Kosong hanyalah gudang tua yang kehilangan cahaya dan tempat
Bersemayamnya para pendosa. Tetapi butir-butir wudhu’ yang bergulir
Adalah kerjap cahaya yang siap berpijar pada taman yang telah lama
Tak bertuan

Dan malam ini, gelap hanya mengantar subuh yang selalu membasuh
Dahaga para pemburu nasuha, yang melentikkan setiap jentik zikir
Di setiap iring-iringan takbir. Harap hanya sebatas kerinduan yang
Mengawan, rindu adalah harap yang mengerjap dalam degap, sebab
Pada rukuk aku terbungkuk pada sujud aku maujud

Medan,2007



Waktu Bukanlah Ibu Yang Mengandung, Ternyata
Oleh: M.Raudah Jambak

Waktu bukanlah ibu yang mengandung, ternyata
Dia adalah ranjau yang ditanam di antara rimbunan
Bunga-bunga atau diantara perbukitan pasir dan gurun
siap meledakkan kepala siapa saja, mengepung sisa
usia

lalu setiap rapal do’a-do’a nyatanya hanya sekadar
bius yang selalu setia mematikan rasa. Tak ada lagi kepedihan
apalagi kesakitan. Antara langkah dan undur hanyalah kelopak
mimpi yang telah lama ditiup angin. Sementara jarum kematian
masih menggumam, mengancam dengan senyuman

dan nyatanya tak sempat lagi mengukir bibir dengan takbir
sebab, karat telah lama tengkurap pada hati. Tubuh terasa
sehelai benang melayang. Tetapi masih tetap terdengar
angin semilir menggilir zikir. Dan pada telinga masih tertangkap
sepatah, Allah

medan,2007

DAN DANAU LAH ITU DENGAN LUMPUR YANG MENGGELUPUR
Oleh : M.Raudah Jambak

Lumpur yang menggelupur pada danau itu, telah lama mengisyaratkan
Warna cinta di daun jendela ketika matahari tenggelam di ufuk yang mengantuk
Lalu orang-orang masih meruwat langkah kaki yang telah lama kehilang an
Semangat. Mencari jejak yang tertutup debu gumpalan pasir, berair

Kitapun kehilangan peta singgah tempat biasa berbenah. Lalu lelah
Adalah kebiasaan berkompromi dengan waktu. Sambil mengunyah-kunyah
Serapah. Teriakkan daftar-daftar mimpi yang sempat singgah pada kepompong
kepala

biarkan sisa airnya sampai pada muara laut air mata
biarkan lumpurnya menambal sepatu anak-anak dalam tas sandangnya
biarkan rumah-rumah berbaring sejenak di bawah kawah resah

ah, ternyata kita masih saja anak kecil yang sibuk membangun
bukit-bukit pasir

medan,2007
Iqra’
bacalah dengan nama Tuhan-mu yang menciptakan
Pada masa yang penuh benalu seluas tanpa batas
Allah,izinkan aku untuk tetap bernaung dalam asma-Mu
Setegar zikir rerumputan menyulam suara azan
Yang bergema di lingkaran semesta tak terhingga
Sebab dalam ketenangan yang mengambang
Dingin terasa meluluhlantakkan
Sebab dalam keheningan yang mengawang
Bisu begitu membekukan
Sebab dalam kehampaan yang menerawang
Api berkobar-kobar menghanguskan
Aku telah mengunyah-kunyah
Segala tipu daya yang meledakkan kebenaran
Dalam kesumat dan tak jelas batasnya
Dalam sujud aku arungi lautan taubat
Naungi dan peluk kami pada kehangatan
Illahi anta maksudi
Wa ridhoka matlubi
Tuhanku,
Pada masa yang berwarna abu-abu membekas
Di kanvas jiwa, perhelatan telahpun dikunjungi
Deraian air-mata yang mencekik nurani,
Menulikan telinga dari lantunan ayat-ayat cinta-Mu
Tentang sepotong pesawat bagai burung-burung yang
Menggapai-gapai makrifat di bandara surga-MU
Tentang sebongkah kapal, bagai lumba-lumba yang
Menelusuri maqom di pulau penuh sungai susu
Tentang sekeping kereta-api, bagai kura-kura yang
Bermunajat sepanjang stasiun hati ber-aura biru
Atau tentang muntahan, debaran, deburan, dan
Zikir dari perut-perut bumi
Bukan tak tersulam niat membungkus
Bongkahan syahwat dan karang muslihat
Membesar-memadat, membesar-memadat
Dalam sujud panjang tak berkesudahan
Naungi dan peluk kami pada kehangatan
Illahi anta maksudi wa ridhoka matlubi
Amboi,
Pada masa yang penuh belatung, virus
Dan kuman-kuman ini ajarilah kami meneguk
Setetes demi setetes embun keikhlasan dari
Segelas derai air-mata kami, derai air-mata
Kecintaan sepenuh nurani
Jangan lenakan kami dalam kebatilan
Yang membutakan
Jangan mabukkan kami dengan khamar
Yang meluluh-lantakkan
Jangan hilangkan segala kesadaran
Yang melenyapkan-tanpa bekas
Selalu kukayuh sampan sajadah
Mengarungi lautan penuh ombak,
Penuh onak, menghindari bongkahan
Karang-karang keangkuhan yang teramat tajam
Dalam sujud yang beringsut-ingsut
Naungi dan peluk kami pada kehangatan
Illahi anta maksudi wa ridhoka matlubi
Maka,
Setelah kubaca masa-masa penuh benalu
Berwarna abu-abu yang penuh belatung,
Virus dan kuman-kuman, dengan nama-Mu
Yang menciptakan: naungilah dan peluk kami
Dari teror kemaksiatan, serta persekutuan kesesatan
Agar tetap taffakur dalam syukur, dalam membaca
Rasa cinta sesama
Kutubul amin, 22 Januari 2007
Berilah Air Dari Tangan Keikhlasan
Karya: M.raudah Jambak

Berilah air dari tangan keikhlasan,maka
kita akan selalu dicurahkan kemudahan
sebab, kasih tanpa syarat adalah
hidup yang penuh kedamaian
pada manusia
juga Tuhan

medan,06

Aku Hanya Menitipkan Bunga Ini Untukmu, Sahabat
Karya: M.raudah Jambak

Sahabat,
hanya setangkai bunga inilah yang dapat
kutitipkan padamu. tanamlah ia pada vas
hatimu yang bersemu biru
sebab, hanya ia yang mampu mewarnai hidup
agar lebih indah dan merona

Sahabat,
hanya setangkai bunga inilah yang dapat
kutitipkan padamu. rawatlah ia dengan
segenap kasih sayangmu
sebab, hanya ia yang mampu memberi kesegaran bagi hidup yang mengharu biru

Sahabat,
hanya setangkai bunga inilah yang dapat
kutitipkan padamu, ya setangkai bunga
cinta berwarna kedamaian

medan,06


Masa Depan Manusia
Karya: M.raudah Jambak

masa depan manusia adalah
pucuk dedaunan di puncak pepohonan
yang menghijau
sebab energi pupuk kebersamaan
bersih dari racun curiga
dan satwasangka

masa depan manusia adalah
buah ranum di reranting pepohonan
yang rimbun
sebab siraman segar air kebersamaan
mengalir dari mata air yang bersih
dan bening

masa depan manusia adalah
angin sejuk berhembus pada
pepohonan hati kita, makhluk
penjaga sah kelestarian hidup
dan kehidupan

medan,06
Aliran Cahaya
tahan sengketa untuk sementara
mari kita bagi-bagi cahaya
alirannya sudah sampai pada iman
yang paling kelam
puasakan hati, pikiran dan lisan
dari dendam dan segala kemungkaran
niscaya jiwa terjaga segala satwasangka
terlindung cahaya yang paling benderang
tahan sengketa di bawah puncak
keabadian yang paling hitam
mari kita bagi-bagi cahaya
dari alirannya yang paling tentram
medan,2006

Ramadhan Ya Ramadhan
adalah hati yang lebih abadi
melahirkan cinta sang pencipta cinta
aduh, betapa tubuh begitu ringkih
jiwa usang berjuta melahirkan letih
ramadhan ya ramadhan
kemana resah do'a hendak ditumpah
selain di selembar sajadah basah?
kemana zikir terus digilir
selain pada biji tasbih yang berlebih?
kemana takbir diteriakkan dalam sir
selain tenggelam dalam derai tangis fakir?
adalah hati yang lebih abadi
melahirkan nur muhammad yang abadi
pada resah do'a di sajadah basah
pada gilir zikir pada biji tasbih berlebih
pada teriak takbir fakir-fakir
medan,2006
SEORANG ANAK BERTANYA PADA IBUNYA

“Apakah di luar sana ada perang, Bu?”
seorang anak bertanya pada ibunya
matanya berwarna suram terpaku pada Ibu
yang baru saja kehilangan anak perawan dan
suami tercinta

“Apakah suara yang memekak itu suara azan, Bu?”
seorang anak bertanya pada ibunya
wajahnya yang kelam ia sembunyikan pada ketiak ibu
yang baru saja bertayamum dari dinding bungker, sebab
wudhu’nya telah mengering

“Apakah Sharon dan Bush pernah tinggal kelas, Bu?”
seorang anak bertanya pada ibunya
lengan mungilnya meraih ujung baju sekolahnya
menghapus lendir di hidung dan peluh dari panas
yang menyepuh

“Apakah seterlah ini kita boleh makan, Bu?’
seorang anak bertanya pada ibunya
pandangannya meredup, samar-samar
ia melihat ibunya bersujud di antara kabut

Sampai terlelap tanyanya tak pernah terjawab

medan,06

TELAH TERUKIR RANTING DAUN SAMPAI SEJARAH PALING AKHIR

Telah terukir ranting daun pada kelopak mataku
Akarnya meranggas menembus sampai ke kulit paling akhir
Mencari celah-menyusuri darah, dan merambat
Ke puncak otak setelah melewati danau hati
Aku tak sempat menarik napas , ketika daun-daunnya
Merimbun pada kornea yang menjingga. Butiran-butiran embun
Menyeruak di sudut-sudut daun,
Membasah resah, membaca segala
Telah terukir ranting daun pada kelopak mataku
Rahimnya membuahkan berjuta aksara dari kulit paling akhir
Merenangi sungai darah, dan hanyut di hulu otak menembus batu hati
Aku tak sempat menahan isak, ketika gemuruh jantung menghentak.
Membobol waduk air mata-membanjir luka, mengugurkan daun-daun-
Membusukkan segala
Telah terukir ranting daun pada kelopak mataku
Gemulai dihembus angin yang mengerang garang
Akarnya meranggas menembus kulit paling akhir
Rahimnya membuahkan berjuta aksara duka dari kulit paling akhir,
Lukanya menganga pada pedih memerah, di kulit paling akhir, sampai
Sejarah perdaban yang paling akhir

Medan,06

TANGIS GERIMIS ADALAH

Tangis gerimis adalah air mata gadis yang perih
Ketika menanak luka, mengalir di sungai-sungai nestapa,
Menderas arusnya
Tangis gerimis adalah air mata gadis yang menjelma
Butiran-butiran mutiara kaca, menggores di ruang-ruang batin
Tanpa jiwa, mendarah lukanya
Tangis gerimis adalah musik-musik jiwa yang memenuhi gua hampa,
Menggema tanpa alunan nada, yang memanah aura pesona
Tangis gerimis adalah
Luka di sungai-sungai nestapa, butiran-butiran mutiara kaca
Tanpa jiwa, atau gua hampa tanpa alunan nada

Medan,06


Gadis Manis Berambut Kabut

malam ini bulan tertutupi awan
dan kau gadis manis masih tetap meringis
di bawah jembatan, tergeletak tak berdaya
pada bantaran
: seorang pejantan memaksamu menguliti bulan
rambutmu sedari tadi berobah kabut
menutupi wajahmu yang ciut, begitu kusut
beberapa pejalan kaki laki-laki, menatapmu
gadis manis dari balik rerimbunan sampah dan
batu, mereka bersekongkol dengan waktu
: seorang pejantan memaksamu merampas bulan
entahlah, gadis manis yang berambut kabut
mungkin ini memang gejala zaman beberapa perempuan
jalanan, hanya bisa cekikikan, tak ada komentar
pintar yang terlontar, ini hanyalah masalah kebiasaan
: seorang pejantan memaksamu mengunyah-ngunyah
Bulan
ini masalah kebiasaan, sebentar lagi gadis manis,
kau akan ketagihan, lalu kau yang akan memaksa
para pejantan memuaskan bulan yang bersembunyi
di bilik kabut awan.
Medan, 06


Kun

Jadilah!
maka jadilah ia
bukan batuknya ternyata
tapi degup jantung yang
mengeras tiba-tiba
dan muntahan dari bibir
yang menggila

Jadilah!
maka jadilah ia
dan do'a yang menjawab
segala

maka,
Kun!

medan,06
Tentang Ibu yang Tercinta

Ibu sudah berapa angka kasih sayangmu
Yang kau berikan kepadaku
Hatimu seperti rembulan di malam hari
Dan matamu bercahayajika menatapku
Ibu ketika kau berbicara halus seperti angin
Yang terbang meluas di ujung awan
Ibu ketika kau memegangku dingin seperti
Hujan yang turun dari langit
Ibu ketika kau menciumku deras seperti
Lautan yang terus berombak
Semangatmu kuat sekali seperti petir, Ibu
Cinta dan kasih sayangmu sejuk seperti embun, Ibu
Tatapan matamu begitu bercahaya, Ibu
Setiap hari dengan sepeda motor yang dibawa ayah
Kau mengantarkan aku dan adik ke sekolah
Terkadang aku dan adik malas bangun
karena masih mengantuk lalu kau dengan lembut
membisikkan lagu kasih-sayangmu ke telinga kami
Terkadang aku dan adik malas mandi karena takut
Kedinginan,Tapi kau dengan mesra menyiram
Air cinta ke tubuh kecil kami
Terkadang aku dan adik malas pakai sepatu,
Malas pakai baju, malas sisir rambut, malas
Berbedak, dan malas semuanya kau beri kami hadiah
Ciuman ke pipi kami sambil berbisik tentang cita-cita
Kami yang selalu berubah-ubah itu, seperti jadi presiden
Yang ingin memimpin negeri ini dengan bijaksana
Jadi Dokter yang ingin mengobati orang-orang miskin
Yang tidak punya uang
Jadi hartawan yang ingin membangun
sekolah untuk teman-teman
Tapi Ibu, aku heran ketika kami menolak bercita-cita
Ingin jadi pejabat , engkau tertawa
Kami katakan tak mau sebab sering masuk tivi karena
Kasus korupsi, melarikan uang rakyat miskin, juga
Meninggalkan hutang untuk kami
Dengan bijaksana kau katakan
tidak semua orang sama
Ibu, kami bingung, lalu kami berdo’a
Lebih baik kami bercita-cita agar kami
Bisa seperti dirimu

Terimakasih Ibu,
Aku mengantuk mau bobok dulu
Besok kalau terlambat sekolah
Nanti dimarahi Bu guru
Do’a kan agar aku dan adik menjadi anak
Yang berbudi dan baik hati

Demi Masa
Demi yang menguasai gugur daun daun
adakah hijau bersembunyi pada kerontang
pikiran?
Demi pemilik mata air mengalir
adakah kekeruhan terendap pada danau
hati?
Demi Sang Maha Pencipta manusia
adakah pria dan wanita diharuskan
bebas berbuat suka-suka?
Medan, 2006
Zulaikha yang Memeram Gelisah
Perempuan itu mengalirkan sungai Nil
dari sudut matanya
Perempuan itu meremas Qithfir
tanpa taring singa
Perempuan itu mengiris tatapan Yusuf
dalam ranjang igaunya
Perempuan itu adalah Zulaikha yang
memeram gelisah sejarah
Medan, 2006
Gadis Manis Berambut Kabut
malam ini bulan tertutupi awan
dan kau gadis manis masih tetap meringis
di bawah jembatan, tergeletak tak berdaya
pada bantaran
: seorang pejantan memaksamu menguliti bulan
rambutmu sedari tadi berobah kabut
menutupi wajahmu yang ciut, begitu kusut
beberapa pejalan kaki laki-laki, menatapmu
gadis manis dari balik rerimbunan sampah dan
batu, mereka bersekongkol dengan waktu
: seorang pejantan memaksamu merampas bulan
entahlah, gadis manis yang berambut kabut
mungkin ini memang gejala zaman beberapa perempuan
jalanan, hanya bisa cekikikan, tak ada komentar
pintar yang terlontar, ini hanyalah masalah kebiasaan
: seorang pejantan memaksamu mengunyah-ngunyah
Bulan
ini masalah kebiasaan, sebentar lagi gadis manis,
kau akan ketagihan, lalu kau yang akan memaksa
para pejantan memuaskan bulan yang bersembunyi
di bilik kabut awan.
Medan, 06
Tentang Sebuah Emansipasi
masa kelahiran Eva, lelaki berpura-pura bertekuk lutut
untuk menemukan suasana surga yang berbeda dengan berbagai
cara, dan Eva menjadi wujud Cleopatra, para lelaki
pura-pura memberi kuasa dengan mengorbankan harta, dan jiwa
untuk menemukan dunia yang berbeda tanpa ada rekayasa
dulu lelaki menutupi janji emansipasi
kini lelaki membuka selebar-lebarnya emansipasi
masa kini, Eva reinkarnasi lagi, sosok Kartini modernisasi
lahir kembali lebih berani. “Lelaki boleh buka dada, kami juga. Lelaki yang
tidak terangsang apa ada?”
Eva punya rencana
Eva punya cara
Eva dari mana?
Sebagai jelmaan tulang rusuk pria, Eva punya batas pikiran
dibanding lelaki dengan pikiran dan kesimpulan yang tidak
terduga. Di mana kita bisa menemukan pria yang membiarkan
istri dan anak perempuan mereka secara merdeka memamerkan
paha dan buah dada? Dengan alasan seni dan sandiwara?
Eva punya rencana
Eva punya cara
Lelaki sudah membaca.
Medan 06
Mengabdi Pada Ibu
Ibu, begitu sarat luka yang berdarah pada telapak kakimu
bersebab aku yang tak mengerti betapa jauh hati yang telah
engkau langkahkan
adakah yang lebih berat bagimu, selain menimang anakmu
mendidiknya dan mungkin durhaka ketika dewasa? atau
aku yang tak tahu malu, membiarkanmu terpasung
menghanguskan kata?
Ibu, begitu tabahnya dirimu mengeram sabar pada hati
bersebab aku yang selalu menghalalkan segala cara
demi keinginan yang tak terduga, pada segala
air matamu telah menenggelamkan angkuhku
isakmu mengguncang dadaku, jiwaku
amarahmu membakar segala
aku mengerti, Ibu
sebuah pengabdian yang kuberikan belumlah cukup
memulihkan air matamu, isakmu, amarahmu
yang sempat membentur batu-batu
mungkin hanya waktu yang mampu menyulam ragu
menjadi rindu dalam mengayuh harapan, mencapai
pulau impian
doakanlah, Ibu
semoga lembar waktu telah mengajarkan
bagaimana cara membangun pagar cinta
yang paling sederhana.
Medan, 05
Ternyata Pada Suatu Ketika
Ketidaktenangan Itulah Ketenangan
Siapa yang paling tidak tenang pada saat ketidaktenangan itu
memikul yel-yel dan janji-janji kemenangan? Ternyata ribuan
yang merasa tidak menemukan ketenangan itu akan merasa tenang
Demonstrasi di mana-mana, perusakan-perusakan dilangsungkan
membabi buta, pembunuhan, perampokan, pemerkosaan, dan berjuta
prahara. Ternyata setan yang paling bahagia
ternyata pada suatu ketika ketidaktenangan itulah bagi kaum anarkis
menjadi sebuah terapi ketenangan yang sesungguhnya.
Medan, 06
Pada Saat Ketika
pada saat ketika tengadah atas sajadah
kulit semakin erat mendekap daging dan darah
dan tulang belulang hanya sekedar
bangunan raga adalah istana para pongah
yang tak sempat tinggalkan mimpi atas ranjang
lalai tundukkan wajah pada illah
lupa mengurai zikir dalam tasbih yang
merindu
dan resah tak jua enyah
pada saat ketika tengadah atas sajadah
kubasuh tubuh sepanjang subuh
dengan doa dan air mata
bersama zikir jantung yang bergemuruh
medan, 06


Suatu Hari Aku Bertemu Dengan Diri Sendiri
suat hari aku bertemu dengan diriku sendiri, terpaku
di atas sajadah basah. Tafakur menabur resah pada Allah
tak ada sepotong kata gairah
tak ada seiris kata bahagia
tak ada setitik warna cahaya
suatu hari aku bertemu dengan diri sendiri, betapa
anehnya raudah di atas sajadah. Tafakur seperti orang-orang
yang tergusur
tak ada sepotong pun kata makmur
tak ada seulas ceria
tak ada sebutir apa-apa
suatu hari aku bertemu dengan diri sendiri, rasa malu
tak terbendung lagi. Tak terbendung lagi
Subhanallah!
Medan, 06
Sajak Tentang Seekor Kucing
Seekor kucing menikmati sepotong daging di antara asap
sisa sampah yang habis terbakar, debu-debu melayang
ke udara begitu saja. Kata-kata yang lama bersarang
dalam cangkang pikiran melesat menembus berlapis fenomena
lalu menerkam seketika. Mencabiknya menjadi serpihan-serpihan
luka
Seekor kucing menikmati sepotong daging di antara hitam
Sisa sampah yang telah lama habis terbakar, debu-debu
Berlari diam-diam menuju kebebasan. Kata-kata yang lama
diperam dalam diam pikiranku bertunas, akarnya satu persatu
menembus berlapis euforia, lalu menghisap kelat pekat.
Mencengkramnya menjadi jeritan, jeritan luka.
Seekor kucing menikmati sepotong daging
di antara entah.
Medan, 06

M. Raudah Jambak, lahir di Medan-5 Januari 1972. Kegiatan
terakhir mengikuti work shop cerpen MASTERA, di Bogor
(2003), Festival Teater Alternatif GKJ Awards, di Jakarta
(2003) dan workshop teater alternatif, di TIM Jakarta
(2003), Pameran dan Pergelaran Seni Se-Sumatera, di Taman
Budaya Banda Aceh-Monolog (2004). Menyutradarai monolog
"Indonesia Undercover" dalam seleksi Monolog 2005, di
Taman Budaya Sumatera dalam rangka monolog nasional di
Graha Bakti, Taman Ismail Marzuki. Karyanya selain di
Medan juga pernah dimuat di Surat Kabar RAKYAT MERDE
KA Jakarta dan Majalah SIASAH Malaysia,Majalah Horison.
Saat ini bertugas di beberapa sekolah sebagai staf pengajar,
Panca Budi,Budi Utomo dan UNIMED .Alamat kontak-Taman Budaya
SumateraUtara, Jl.Perintis Kemerdekaan No. 33 Medan. HP.
081533214263.
E-Mail:mraudahjambak@plasa.com. Selain itu beberapa buku
yang memuat karyanya jugasudahterbit,misalanya:MUARATIGA
(antologi cerpen-puisi/Indonesia-Malaysia), 50 Botol Infus
(Teater LKK IKIP Medan), KECAMUK (antologi pusi bersama
SyahrilOK), TENGOK (antologi puisipenyair Medan), SERATUS
UNTAI BIJI TASBIH (antologi puisi bersama A.Parmonangan),
OMONG-OMONG SASTRA 25 TAHUN (antologi esay), MEDITASI
(antologi puisi tunggal), AMUK GELOMBANG (sejumlah puisi
elegi penyair Sumatera Utara, Ragam Sunyi Tsunami
(kumpulan puisi, Balai bahasa Sumut) .no. rek; Mandiri cabang mdn balaikota,
106-00-04699933-3 atau Britama, cab. Mdn putri hijau : 0053-01-019162-
50-9


Foto M. Raudah Jambak






INDONESIA NEGARA PENGIMPORT SAMPAH TERBESAR DI DUNIA
OLEH : M. Raudah Jambak
I
Ketika kubaca sejarah India , kagum aku pada Mahatma Gandhi maupun Nehru. Mereka mengandalkan tenaga dan produksi negeri sendiri. Mereka mengharamkan segala produksi luar negeri. Semangat yang membatu yakin berdiri di atas kaki sendiri.
Teringat pula dengan perjuangan Presiden Indonesia pertama, Soekarno namanya. Di sebut – sebut sebagai singa podium Indonesia . Mengharamakan segala bentuk pinjaman dari manca negara. Baginya , Indonesia adalah negara terkaya di dunia. Tak perlu pinjaman dana Amerika untuk beli celana ataupun kaca mata dan penutup kepala sementara dada dibiarkan terbuka.
Lalu muncullah faham Soekarnoisme yang fanatis. Mereka menolak segala bentuk imitasi, hedonistis, dan materialistis. Menolak menundukkan kepala bersama, dengan elagansi ekonomi negara multi kolonialis. Tidak pernah mengajarkan rakyatnya bagaimana caranya jadi pengemis.
Masa berganti, Indonesia berganti. Presiden pertama berganti Presiden kedua, Soeharto panggilannya. Menanam paham selama tiga puluh dua tahun lamanya. Dikultuskan sebagai pahlawan pembangunan di seluruh sudut dunia. Berhasil meminjam dana yang sanggup menjual Indonesia . Terkontaminasi serta mendarah daging untuk generasi – generasi sesudahnya.
II
Menjulur lidah ular – ular berbisa menghisap segala borok dan nanah. Demonstrasi berkumpul berarak, orasikan segala macam sumpah serapah. Ditonton pula di seluruh dunia dan benua mulai Australia dan Eropa. Dan Indonesia masih merasa gagah mengimport sampah – sampah. Mulai Hollywood , Berlin ataupun Cina. Atau mungkin juga Ethiopia . Kita tidak perlu gundah karena Indonesia adalah negara pengimport sampah terbesar di dunia.
III
Indonesia , Meniru sistem birokrasi negara – negara penjajah
Menetapkan pemerintahan dan undang – undang zaman kolonial Belanda
Mengirimkan anak – anak belajar ke luar negeri untuk memuntahkan kembali whiskey karena malu dengan negeri sendiri.
Indonesia , Membeli mesin – mesin bekas luar negeri agar bisa buat pesawat terbang sendiri untuk dijatuhkan kembali di dalam negeri, kereta api terbelit rel sendiri, kapal laut dipagut maut, bus – bus hambus bagai gabus.
Pergi ke acara pesta dan arisan keluarga memakai kutang dan celana dalam bekas prostitusi luar negeri terkini.
Indonesia , Mengumpulkan era demonstran yang anti kekerasan dengan dana yang milyaran. Sementara rakyat, anak dan istri dibiarkan kelaparan.
Liburan antar benua pakai kas negara yang tersisa tidak seberapa. Dengan alasan tugas negara yang mulia.
Indonesia , Parlemen dibiarkan sebagai tempat bermainnya anak – anak TK.
Punya cerita niaga dan telenovela tapi lupa Siti Nurbaya apalagi Malinkundang dan Sampuraga.
Indonesia , Biarkan prostitusi dan judi sebagai alternatif usaha menunggu kerjaan yang menunggu saatnya. Pelacur, pembantu, sampah, limbah, dan Aids import) utama.
Perawan bertopeng TKW di eksport, bahan – bahan baku di eksport. Segala macam hasil bumiwarisan untuk anak cucu nanti di eksport masuk kantong pialang – pialang berdasi. Lalu beli gundik dan berjudi di luar negeri.
Indonesia , Tidak kenal lemper, empek – empek, lepat atau ketupat serta toge deli dikalahkan Pizza, Hot – Dog, Ham – Burger dan Shushi. Tidak kenal Siti Nurbaya, Angling Dharma, Siliwangi, Borobudur, dan masih banyak lagi dihantam Telenovela, Kuch Kuch Hota Hai atau Low Fen Koi. Candunya ibu – ibu serta remaja putri.
Indonesia , Aktivis, kolumnis, masinis, apatis, pesimis, dan pengemis. Sampah - sampah layak buang dari luar negeri laku berat di sini.
IV
Menjulur lidah ular – ular berbisa menghisap segala borok dan nanah. Demonstrasi berkumpul berarak, orasikan segala macam sumpah serapah. Ditonton pula di seluruh dan benua mulai Australia dan Eropa dan Indonesia masih merasa gagah mengimport sampah – sampah. Mulai Hollywood , Berlin ataupun Cina dan mungkin saja Ethiopia . Kita tidak perlu gundah karena Indonesia adalah negara pengimport sampah terbesar di dunia. Dan Indonesia akan menjadi negara tempat sampah terbesar di dunia, jika para pemimpin lebih memikirkan perut dan di sekitarnya dari pada otak untuk kesejahteraan bangsa dan bersiap – siaplah akan muncul penjajahan ketiga, empat maupun lima .
Setelah Soeharto lalu berganti panji – panji mulai BJ. Habibie, Gusdur, juga Megawati Soekarno Putri. Di sini intrik politik semakin berani merobek – robek nurani. Manusia seonggok tubuh tak berharga. Teroris dimana – mana membius Aceh, Madura, Kalimantan , Poso, Bali , Ambon kemudian Irian. Sementara Timor – Timur telah pun mati suri, rakyat hanyalah sampah tak berharga.
Entahlah, korupsi, kolusi, sudah jadi menu sehari – hari; air, bahan bakar minyak, listrik, sampai parkir di perah sampai berdarah – darah. Dikunyah – kunyah setengah manusia berotak sampah.
Dari pohon pikiran berdaun sampah, maka berbuahlah berjuta serakah mengandung vitamin bernilai musibah. Setelah pemerintahan berikutnya berganti Susilo Bambang Yudhoyono hanya mampu melongo. Indonesia kembali mengunyah – kunyah getah bencana tak sudah – sudah. Tsunami berkali – kali, gempa berkali – kali, longsor berkali – kali, kebakaran berkali – kali, pesawat jatuh berkali – kali, kapal laut tenggelam berkali – kali, kereta api rengsek berkali – kali, angkutan darat tabrakan berkali – kali, banjir berkali – kali dan lahan tak ketinggalan dimuntahkan merapi mungkin akan berkali – kali. Dan rakyat layaknya sampah dicampakkan berkali – kali. Penderiataan silih berganti berkali – kali.
1993-2007